Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

OSO: HKTI Harus Meningkatkan Peran Memperjuangkan Kehidupan Petani

OSO: HKTI Harus Meningkatkan Peran Memperjuangkan Kehidupan Petani Kredit Foto: IST
Warta Ekonomi, Jakarta -

Ketua Badan Pertimbangan Organisasi (BPO) Himpunan Kerukunan Tani Indonesia Oesman Sapta Odang (OSO) menyampaikan pesan kepada jajaran pengurus HKTI agar serius melindungi dan memperjuangkan nasib petani. 

“Para petani harus dilindungi. Sekali lagi, petani itu harus dilindungi,” kata OSO di Rapat Kerja Nasional (Rakernas) HKTI di Ancol, Jakarta Utara, Jumat (1/7). 

Mantan wakil ketua MPR itu menjelaskan bahwa jumlah petani di Indonesia sangat besar, yakni sekitar 76 juta. 

Menurut dia, petani itu tentu membutuhkan dukungan. 

Oleh karena itu, HKTI harus banyak turun ke desa-desa untuk memperhatikan para petani di tanah air. 

“Petani itu tulang punggung, dan salah satu kekuatan bangsa,” ujarnya. 

Lebih lanjut mantan ketua DPD RI itu juga menegaskan bahwa pangan sangat penting sekali. 

Dia pun mewanti-wanti jajaran HKTI untuk mengantisipasi terjadinya krisis pangan. 

“Pada kesempatan ini, saya mewakili BPO HKTI, meminta perhatian dari seluruh jajaran penguru HKTI agar meningkatkan peran dalam memperjuangkan kehidupan para petani,” katanya. 

Dia mengatakan HKTI juga harus memperhatikan segala kebutuhan petani. 

Mulai dari penyaluran bibit, pupuk, dan lainnya yang sangat dibutuhkan oleh para petani di tanah air. 

“Jadi, kualitas bibit itu sangat menentukan. Selain itu, perlu mendorong agar bagaimana para petani ini benar-benar dilindungi,” ungkapnya.

Rakernas yang dihadiri DPD HKTI seluruh Indonesia itu dibuka secara resmi oleh Ketua Umum HKTI Jenderal TNI (Purn) Moeldoko. 

Pemukulan gong tanda pembukaan Rakernas HKTI dilakukan Moeldoko bersama OSO. 

Setelah itu, Moeldoko memberikan potongan tumpeng kepada OSO disaksikan jajaran pengurus dan anggota HKTI se-Indonesia. 

“Satu hal yang tidak pernah hilang dari Pak OSO, semangatnya. Kalau yang muda-muda tidak bisa meniru, ya seharusnya malu hati,” ungkap Moeldoko mengawali sambutannya. “Kenapa HKTI perlu memperjuangkan petani dan pertanian Indonesia? Ini harus dijawab,” kata Moeldoko mengawali sambutannya. 

Mantan Panglima TNI itu menjelaskan bahwa yang pertama ialah untuk menjawab pemenuhan kapasitas nasional. “Bayangkan, kebutuhan beras Indonesia 2,5 juta sampai 2,65 juta ton 1 bulan. Ini haru diperjuangkan, kalau tidak, akan kesulitan nanti,” paparnya.

Selain itu, lanjut Moeldoko, sektor pertanian merupakan salah satu yang dapat diandalkan menyerap tenaga kerja. Menurut dia, pertumbuhan tenaga kerja atau angkatan kerja setahun itu bisa mencapai 2,6 juta angkatan kerja. “Ke mana mereka harus disalurkan? Ke industri, tidak sepenuhnya terjawab. Sekarang masih banyak pengangguran. Begitu (pandemi) Covid-19, anak-anak di pabrik pulang ke kampung untuk bertani. Kalau sektor pertanian tidak ada, mau ke mana lagi,” paparnya. 

Moeldoko menambahkan selanjutnya ialah karena mengingat 76 juta masyarakat Indonesia ada di sektor pertanian. “Kalau HKTI tidak terlibat dalam konteks pembinaan dan penguatan, maka pertanian belum berjalan optimal,” ujar Moeldoko. 

Oleh karena itu, dia menegaskan, HKTI hadir dengan semangata kuat. “Semangat memperbaiki lingkungan (pertanian) itu dengan cara-cara tentu  yang berteknologi,” kata Moeldoko.

Editor: Ferry Hidayat

Bagikan Artikel:

Video Pilihan