Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ngeri! Belarusia Umbar-umbar Kekuatan Militernya, Rusia di Atas Angin, Barat Minder

Ngeri! Belarusia Umbar-umbar Kekuatan Militernya, Rusia di Atas Angin, Barat Minder Kredit Foto: Antara/Andrei Stasevich/BelTA/Handout via REUTERS
Warta Ekonomi, Minsk -

Komitmen Belarusia dalam mendukung Rusia untuk terus menginvasi Ukraina terus dikumandangkan Presiden Aleksandr Lukashenko.

Lukashenko selama ini mengizinkan pasukan Rusia menggunakan wilayahnya untuk melakukan invasi di Ukraina.

Baca Juga: Hanya Jokowi Pemimpin yang Diterima Rusia dan Ukraina, Kata Airlangga Hartarto: Ini Menunjukkan...

Pria yang menjabat presiden sejak 1994 itu mengaku telah mendukung operasi militer khusus yang dilakukan Presiden Rusia Vladimir Putin sejak hari pertama pada akhir Februari lalu.

“Hari ini, kami dikritik karena menjadi satu-satunya negara di dunia yang mendukung Rusia dalam perangnya melawan Nazisme,” kata Lukashenko, dikutip dari Reuters, Senin (4/7).

Dia mengatakan pihak-pihak yang mengkritiknya harus menyadari bahwa Belarusia memiliki huungan yang erat dengan Federasi Rusia.

“Kami praktis memiliki tentara yang bersatu. Kami akan tetap bersama Rusia,” tegas Lukashenko.

Belarusia yang berhubungan harmonis dengan Rusia sejak 1990an kini makin bergantung pada Kremlin.

Sebab, Rusia membantu Lukashenko untuk menahan protes massa yang menuduhnya mencurangi Pemilu 2020 untuk mendapatkan masa jabatan keenam sebagai presiden.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenksyy menilai pernyataan Lukashenko tentang tentara bersatu membahayakan rakyat Belarusia.

“Dia (Lukashenko, red) tidak boleh menyeret Belarusia ke dalam perang invasi Rusia melawan Ukraina. Saya Percaya ini adalah tanda bahaya,” ujar Zelenskyy.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan JPNN.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.com.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan