Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Yang Terburuk Jika Pasokan Gas dari Rusia Dipotong Blak-blakan Dibongkar Bos Uni Eropa

Yang Terburuk Jika Pasokan Gas dari Rusia Dipotong Blak-blakan Dibongkar Bos Uni Eropa Kredit Foto: Reuters/John Thys
Warta Ekonomi, Brussels -

Ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen, Rabu (6/7/2022), mengatakan bahwa 27 negara Uni Eropa perlu membuat rencana darurat untuk mempersiapkan penghentian total gas dari Rusia.

“Kita juga perlu bersiap sekarang untuk gangguan lebih lanjut dari pasokan gas dan bahkan pemutusan total pasokan gas Rusia,” kata von der Leyen kepada badan legislatif Uni Eropa di Strasbourg, Prancis, dilansir Associated Press.

Baca Juga: Gas Rusia Bikin 3 Negara Raksasa Eropa Kelimpungan, Terkuak Nasibnya Kini...

Uni Eropa telah memberlakukan sanksi terhadap Rusia, termasuk pada beberapa pasokan energi, dan bersiap menjauh dari pengiriman yang dikendalikan Kremlin. Tetapi kepala cabang eksekutif UE mengatakan blok itu harus siap untuk gangguan kejutan yang datang dari Moskow.

Dia mengatakan selusin anggota telah terkena pengurangan atau pemotongan penuh dalam pasokan gas karena kebuntuan politik dengan Moskow atas invasi Ukraina meningkat.

“Jelas: Putin terus menggunakan energi sebagai senjata. Inilah sebabnya mengapa Komisi sedang mengerjakan rencana darurat Eropa,” katanya.

“Kami perlu memastikan bahwa jika terjadi gangguan penuh, gas mengalir ke tempat yang paling dibutuhkan. Kami harus menyediakan solidaritas Eropa," imbuh von der Leyen.

Negara-negara Uni Eropa telah menyetujui bulan lalu bahwa semua penyimpanan gas alam di blok 27 negara itu harus ditambah hingga setidaknya 80% kapasitas untuk musim dingin mendatang untuk menghindari kekurangan selama musim dingin.

Peraturan baru juga mengatakan penyimpanan gas bawah tanah di tanah UE perlu diisi hingga kapasitas 90% sebelum musim dingin 2023-2024.

Perang di Ukraina telah mendorong blok 27 negara untuk memikirkan kembali kebijakan energinya dan memutuskan hubungan dengan bahan bakar fosil Rusia.

Negara-negara anggota telah sepakat untuk melarang 90% minyak Rusia pada akhir tahun selain larangan impor batubara Rusia yang akan dimulai pada bulan Agustus.

Uni Eropa tidak memasukkan gas --bahan bakar yang digunakan untuk menggerakkan pabrik dan menghasilkan listrik-- dalam sanksinya sendiri karena takut akan merugikan ekonomi Eropa secara serius. Sebelum perang di Ukraina, ia mengandalkan Rusia untuk 25% minyaknya dan 40% gas alamnya.

Untuk memangkas penggunaan energi Rusia, Komisi Eropa telah melakukan diversifikasi pemasok.

“Dan upaya kami sudah membuat perbedaan besar,” kata von der Leyen.

“Sejak Maret, ekspor LNG global ke Eropa telah meningkat 75% dibandingkan tahun 2021. Ekspor LNG dari AS ke Eropa hampir tiga kali lipat," tambahnya.

Sementara itu, rata-rata impor bulanan gas pipa Rusia turun 33% dibandingkan dengan tahun lalu, kata von der Leyen sambil menyerukan transisi cepat menuju sumber energi terbarukan.

“Ada yang mengatakan, di lingkungan keamanan baru setelah agresi Rusia, kita harus memperlambat transisi hijau. Transisi ini akan datang dengan 'biaya keamanan dasar', kata mereka. Sebaliknya adalah benar. Jika kita semua tidak melakukan apa-apa selain bersaing tentang bahan bakar fosil yang terbatas, harga akan semakin meledak dan mengisi dada perang Putin,” katanya.

“Energi terbarukan ditanam di rumah. Mereka memberi kita kebebasan dari bahan bakar fosil Rusia. Mereka lebih hemat biaya. Dan mereka lebih bersih.”

Dewan UE bulan lalu setuju untuk meningkatkan porsi energi terbarukan dalam bauran energi blok tersebut menjadi setidaknya 40% pada tahun 2030 --naik dari target sebelumnya sebesar 32%.

Selain itu, target pengurangan konsumsi energi sebesar 9% untuk tahun 2030 akan mengikat semua negara anggota UE untuk pertama kalinya.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan