Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Mantan Presiden Rusia Tajam Suarakan Kemanusiaan Digadaikan Barat: Tidak Masuk Akal!

Mantan Presiden Rusia Tajam Suarakan Kemanusiaan Digadaikan Barat: Tidak Masuk Akal! Kredit Foto: Reuters/Sputnik/Yulia Zyryanova
Warta Ekonomi, Moskow -

Mantan Presiden Rusia Dmitry Medvedev mengatakan upaya Barat untuk menghukum kekuatan nuklir seperti Rusia atas perang di Ukraina berisiko membahayakan umat manusia. Sebabnya, konflik yang hampir lima bulan telah membuat kota-kota hancur dan ribuan kehilangan tempat tinggal.

“Gagasan menghukum negara yang memiliki salah satu potensi nuklir terbesar adalah tidak masuk akal. Dan berpotensi menimbulkan ancaman bagi keberadaan umat manusia,” Medvedev, sekarang wakil ketua Dewan Keamanan Rusia, mengatakan di Telegram, Rabu.

Invasi Rusia sejak 24 Februari ke Ukraina telah memicu krisis paling serius dalam hubungan antara Rusia dan Barat sejak Krisis Rudal Kuba 1962, ketika banyak orang khawatir dunia berada di ambang perang nuklir.

Presiden AS Joe Biden mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin adalah penjahat perang dan telah memimpin Barat dalam mempersenjatai Ukraina dan menjatuhkan sanksi yang melumpuhkan pada Rusia.

Rusia dan Amerika Serikat mengendalikan sekitar 90% hulu ledak nuklir dunia, dengan masing-masing sekitar 4.000 hulu ledak dalam persediaan militer mereka, menurut Federasi Ilmuwan Amerika.

Medvedev menyebut Amerika Serikat sebagai sebuah kerajaan yang telah menumpahkan darah ke seluruh dunia, mengutip pembunuhan penduduk asli Amerika, serangan nuklir AS di Jepang dan sejumlah perang mulai dari Vietnam hingga Afghanistan.

Upaya untuk menggunakan pengadilan atau tribunal untuk menyelidiki tindakan Rusia di Ukraina, kata Medvedev, akan sia-sia dan berisiko menimbulkan kehancuran global. Ukraina dan sekutu Baratnya mengatakan pasukan Rusia telah terlibat dalam kejahatan perang.

Putin melancarkan invasinya, menyebutnya sebagai "operasi militer khusus", untuk mendemiliterisasi Ukraina, membasmi apa yang dikatakannya sebagai nasionalis berbahaya dan melindungi penutur bahasa Rusia di negara itu.

Ukraina dan sekutunya mengatakan Rusia melancarkan perampasan tanah bergaya kekaisaran, memicu konflik terbesar di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Setelah gagal merebut ibu kota Kyiv lebih awal, Rusia kini melancarkan perang gesekan untuk wilayah Donbas Ukraina, yang sebagiannya dikendalikan oleh proksi separatis Rusia.

Pada hari Minggu, Putin mengklaim kemenangan terbesarnya ketika pasukan Ukraina menarik diri dari provinsi Luhansk. Pasukan Rusia kemudian melancarkan serangan untuk merebut provinsi tetangga Donetsk. Donetsk dan Luhansk terdiri dari Donbas.

Rusia mengatakan ingin merebut kendali wilayah timur dan kawasan industri berat atas nama separatis yang didukung Moskow di dua republik rakyat yang memproklamirkan diri.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan