Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Promosikan Islam Moderat, Wapres Sambut Baik Inisiatif Abu Dhabi Forum for Peace

Promosikan Islam Moderat, Wapres Sambut Baik Inisiatif Abu Dhabi Forum for Peace Kredit Foto: BPMI Setwapres
Warta Ekonomi, Jakarta -

Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin menerima Sekretaris Jenderal (Sekjen) Forum Promosi Perdamaian Abu Dhabi Al-Mahfouz bin Bayyah di Kediaman Resmi Wapres, Jalan Diponegoro Nomor 2, Jakarta Pusat, Jumat kemarin.

Dalam pertemuan tersebut, Al-Mahfouz mengundang Wapres untuk hadir dalam acara Abu Dhabi Forum for Peace yang akan digelar pada Desember 2022, di Abu Dhabi, Persatuan Emirat Arab (PEA).

Ia mengatakan, forum tersebut akan diikuti sekitar 500 undangan dan 40 organisasi internasional untuk bersama-sama membahas langkah-langkah serius dalam upaya mencapai perdamaian dunia, termasuk isu yang berkaitan dengan keumatan dan sosial keislaman.  

“Kunjungan kami merupakan arahan dari Pemimpin Uni Emirat Arab untuk bertemu dengan Bapak Wakil Presiden dalam rangka menindaklanjuti kunjungan Bapak Presiden ke Abu Dhabi, dalam rangka meningkatkan kerja sama kedua negara, terutama dalam hal peningkatan pendidikan dan persamaan pandangan dalam dunia internasional dan keagamaan,” papar Al-Mahfouz dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (30/7/2022).

Baca Juga: Maruf Amin Dorong Inovasi Produk Sukuk Perlu Ditingkatkan

Menanggapi hal tersebut, Wapres merasa terhormat dan bersedia untuk menghadiri acara dimaksud. Menurutnya, Indonesia dan Abu Dhabi memiliki kesamaan visi terhadap perdamaian dan juga toleransi di dalam keberagaman.

“Saya menyampaikan terima kasih, jazakillah, atas kunjungan Yang Mulia Syeikh Mahfouz Al-Bayyah. Semoga pertemuan ini dapat memberikan banyak manfaat bagi umat Islam di berbagai belahan dunia, terutama dalam mempromosikan Islam moderat,” sambut Wapres gembira.

Selanjutnya, Wapres mengungkapkan, Pemerintah Indonesia juga memiliki inisiatif serupa dalam bentuk International Conference of Islamic Scholars (ICIS), guna menyebarkan Islam Indonesia yang moderat bersama-sama ulama dunia.

“Dan, Indonesia juga telah mendirikan Indonesian International Islamic University (IIIU), antara lain, juga dalam rangka mempromosikan Islam moderat,” imbuhnya.

Selain itu, Wapres membagi pengalaman Indonesia dalam mewujudkan kehidupan yang rukun dan harmonis melalui empat bingkai.

“Pertama bingkai politik, yaitu melalui penguatan wawasan kehidupan berbangsa dan bernegara melalui kesepakatan nasional ( al-mitsaq al-wathani) yang terdiri dari Pancasila sebagai dasar negara, Undang-Undang Dasar 1945, dan kemudian juga NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia),” urai Wapres.

Bingkai kedua, sambungnya, adalah bingkai sosiokultural melalui pengembangan kearifan lokal yang mendukung budaya damai, toleransi, dan harmoni di seluruh wilayah Indonesia.

“Yang ketiga adalah bingkai yuridis, melalui penguatan regulasi kehidupan beragama, penegakan hukum, dan juga mediasi melalui Forum Kerukunan Umat Beragama,” tambahnya.

Adapun bingkai keempat, Wapres merinci, berupa bingkai teologi kerukunan untuk saling menghargai di antara umat beragama dan bukan teologi konflik, yang dikembangkan melalui peningkatan pemahaman masyarakat akan Islam yang rahmatan lil ‘alamin sebagai berkah bagi seluruh bangsa.

Baca Juga: Wapres Maruf Amin Yakin Pembiayaan Syariah Bisa Jadi Alternatif Pendanaan Kebijakan Transisi Energi

“Di Indonesia, majelis-majelis ulama bersama pemerintah membentuk Forum Kerukunan Umat Beragama guna menjaga kerukunan antarumat beragama dan mencegah terjadinya konflik, dan menyelesaikan perselisihan-perselisihan,” ungkapnya.

Dalam kesempatan yang sama, Wapres menekankan pentingnya dunia Islam memperluas kerja sama dalam mempromosikan Islam wasathiyah, mendorong dialog inklusif sebagai solusi atas berbagai konflik yang terjadi, menangkal segala pemikiran radikal dan ekstrem  yang merusak citra Islam, serta mencetak calon-calon ulama yang akan menyebarkan paham Islam wasathiyah ke seluruh dunia.

“Dunia Islam perlu meningkatkan dan memperluas kerja  sama di dalam mempromosikan nilai-nilai dan pemahaman Islam yang benar dan moderat,” tegasnya.

Hadir pula dalam pertemuan tersebut, Duta Besar PEA untuk Indonesia Abdulla Salem Obaid AlDhaheri, Direktur Pelaksana Khalifah Adh-Dhahiri, Sekretaris Aisyah Al-Ka’bi, Kerja Sama Internasional Rasyid Al-Minhali, Media dan Informasi Amany Muhammad, dan Rektor Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta Amany Lubis.

Sementara Wapres didampingi oleh Kepala Sekretariat Wapres Ahmad Erani Yustika, Staf Khusus Wapres Masduki Baidlowi, Masykuri Abdillah, dan Lukman Hakim Siregar. (RR/SK-BPMI, Setwapres)

Baca Juga: Ngeri! Anak Buah Sambo yang Pimpin Penyidikan Tunjukkan Kode Ini Saat Rekonstruksi: Itu Sandi, Artinya…

Penulis: Ayu Rachmaningtyas Tuti Dewanto
Editor: Bayu Muhardianto

Advertisement

Bagikan Artikel: