Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Jika Memaksa Referendum, Rusia bakal Terima Dampak Pedih dari Strategi Volodymyr Zelenkiy

Jika Memaksa Referendum, Rusia bakal Terima Dampak Pedih dari Strategi Volodymyr Zelenkiy Kredit Foto: Reuters/Ukrainian Presidential Press Office
Warta Ekonomi, Kiev, Ukraina -

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan pada Minggu (7/8/2022) bahwa jika Rusia melanjutkan referendum di wilayah pendudukan negaranya untuk bergabung dengan Rusia, tidak akan ada pembicaraan dengan Ukraina atau sekutu internasionalnya.

Pasukan Rusia dan sekutu separatis mereka sekarang menguasai sebagian besar wilayah di wilayah Donbas Ukraina timur dan di wilayah selatan setelah meluncurkan apa yang disebut Kremlin sebagai "operasi militer khusus" ke wilayah tetangganya. Para pejabat di kedua daerah telah mengangkat kemungkinan mengadakan referendum.

Baca Juga: Sekjen PBB Tuntut Akses Internasional ke Pembangkit Nuklir Ukraina Setelah Serangan karena...

Dalam pidato video malamnya, Zelenskiy mengatakan Kyiv berpegang teguh pada posisinya untuk tidak memberikan wilayah ke Rusia.

"Posisi negara kami tetap seperti dulu. Kami tidak akan melepaskan apa pun dari apa yang menjadi milik kami," kata Zelenskiy, dilansir Reuters.

"Jika penjajah melanjutkan jalan pseudo-referendums, mereka akan menutup sendiri setiap kesempatan pembicaraan dengan Ukraina dan dunia bebas, yang jelas akan dibutuhkan pihak Rusia di beberapa titik."

Pejabat Rusia dan Ukraina mengadakan beberapa sesi pembicaraan segera setelah pasukan Rusia melancarkan invasi mereka ke Ukraina pada bulan Februari.

Tetapi hanya sedikit kemajuan yang dicapai dan tidak ada pertemuan yang diadakan sejak akhir Maret, dengan masing-masing pihak saling menyalahkan atas penghentian kontak.

Pasukan Rusia menguasai sebagian besar wilayah Kherson di Ukraina selatan dan pejabat yang bertanggung jawab telah menyarankan referendum untuk bergabung dengan Rusia dapat diadakan dalam beberapa minggu atau bulan mendatang.

Di Donbas, proksi Rusia merebut sebagian wilayah pada tahun 2014, mengadakan referendum kemerdekaan dan memproklamirkan "republik rakyat" di wilayah Luhansk dan Donetsk. Kremlin mengakui republik pada malam invasi Februari.

Gubernur wilayah Luhansk - hampir seluruhnya di bawah kendali Rusia selama beberapa minggu - menyarankan selama akhir pekan bahwa Rusia sedang mempersiapkan referendum baru di daerah yang baru direbut dan menawarkan manfaat bagi penduduk untuk mengambil bagian.

Baca Juga: Rocky Gerung Heran Gibran Datangi Rumahnya Ingin Berguru: Kan di Kalangan Istana Saya Dibenci..

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: