Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Sekjen PBB Tuntut Akses Internasional ke Pembangkit Nuklir Ukraina Setelah Serangan karena...

Sekjen PBB Tuntut Akses Internasional ke Pembangkit Nuklir Ukraina Setelah Serangan karena... Kredit Foto: Reuters/Viacheslav Ratynskyi
Warta Ekonomi, Majene -

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada Senin (8/8/2022) meminta inspektur internasional untuk diberikan akses ke pembangkit nuklir Zaporizhzhia setelah Ukraina dan Rusia bertukar tuduhan atas penembakan pabrik atom terbesar di Eropa pada akhir pekan.

"Setiap serangan ke pembangkit nuklir adalah bunuh diri," kata Guterres pada konferensi pers di Jepang, di mana ia menghadiri Upacara Peringatan Perdamaian Hiroshima pada hari Sabtu untuk memperingati ulang tahun ke-77 bom atom pertama di dunia.

Baca Juga: Asyik! Langkah Indonesia Bikin Dubes Ukraina Senang, Gandum pun Datang

Ukraina mengatakan penembakan Rusia yang baru pada hari Sabtu telah merusak tiga sensor radiasi dan melukai seorang pekerja di pembangkit listrik Zaporizhzhia, serangan kedua dalam beberapa hari berturut-turut di situs tersebut.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy menuduh Rusia melancarkan "teror nuklir" yang menuntut lebih banyak sanksi internasional, kali ini di sektor nuklir Moskow.

"Tidak ada negara seperti itu di dunia yang bisa merasa aman ketika negara teroris menembaki pembangkit listrik tenaga nuklir," kata Zelenskiy dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Minggu.

Pasukan Rusia merebut pabrik di tenggara Ukraina pada awal Maret tetapi masih dijalankan oleh teknisi Ukraina.

Otoritas yang ditempatkan Rusia di daerah itu mengatakan pasukan Ukraina menghantam situs itu dengan beberapa peluncur roket, merusak gedung-gedung administrasi dan daerah di dekat fasilitas penyimpanan. Kedutaan Rusia di Washington juga merilis pernyataan yang merinci kerusakan.==

“Nasionalis Ukraina melancarkan serangan artileri di wilayah objek yang ditentukan pada 5 Agustus. Dua saluran listrik tegangan tinggi dan pipa air rusak akibat penembakan itu. Hanya berkat tindakan efektif dan tepat waktu dari militer Rusia. dalam menutupi fasilitas tenaga nuklir, infrastruktur kritisnya tidak terpengaruh," kata kedutaan.

Reuters tidak dapat memverifikasi versi kedua pihak.

Baca Juga: Meski Dipecat Tidak Hormat, Kehebatan Sambo Masih Bertahan, Terkait Perlakukan Brimob di Kejagung: Gimana Rakyat Mau Percaya Polri?

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: