Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dokter Ungkap Gejala Serangan Jantung Nomor Satu yang Sering Diabaikan Orang

Dokter Ungkap Gejala Serangan Jantung Nomor Satu yang Sering Diabaikan Orang Kredit Foto: Pexels/freestocks.org
Warta Ekonomi -

Penyakit jantung adalah penyebab utama kematian di antara pria dan wanita di Amerika Serikat (AS). Seperti yang ditunjukkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), lebih dari 80% kematian kardiovaskular disebabkan oleh serangan jantung dan strok, dengan sepertiga dari kematian ini terjadi sebelum waktunya yaitu pada pasien berusia 70 tahun atau lebih muda. 

Oleh karena itu, mengenali tanda-tanda serangan jantung (terutama yang lebih halus) merupakan salah satu cara terbaik mencegah gangguan jantung yang tiba-tiba dan mengancam jiwa.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, sekira setengah dari orang Amerika diyakini berisiko tinggi terkena serangan jantung. Hal tersebut karena setengah dari semua orang Amerika memiliki setidaknya satu dari tiga faktor risiko utama penyakit jantung yakni tekanan darah tinggi, kolesterol darah tinggi, dan merokok.

Faktor lain juga dapat memperparah risiko ini, di antaranya adanya kondisi kesehatan mendasar lainnya, faktor gaya hidup tertentu, usia lanjut, dan riwayat keluarga dengan masalah jantung. Semuanya terkait dengan tingkat serangan jantung yang lebih tinggi.

"Beberapa faktor risiko tidak dapat dikendalikan, seperti usia atau riwayat keluarga. Tetapi Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk menurunkan risiko Anda dengan mengubah faktor-faktor yang dapat Anda kendalikan," kata CDC. 

Hal yang dimaksud termasuk berhenti merokok, mengonsumsi makanan yang sehat, menjaga berat badan ideal, dan mengobati kondisi kesehatan yang mendasarinya. Banyak orang percaya bahwa mereka akan mengenali tanda-tanda serangan jantung jika itu terjadi pada mereka. 

Namun seorang ahli jantung di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California, Richard Wright, memperingatkan bahwa gejala serangan jantung yang paling terkenal belum tentu yang paling umum. "Kebanyakan orang salah percaya bahwa serangan jantung selalu disertai dengan nyeri dada yang parah. Ini tidak benar," ujarnya dikutip dari Best Life, Sabtu (6/8/2022).

Sebaliknya, kata dia, banyak orang mengalami sensasi ketidaknyamanan yang lebih samar, yang sering kali diabaikan. "Meskipun mungkin untuk mengalami nyeri dada yang parah selama cedera jantung, sebagian besar tanda dan gejalanya lebih halus," ujarnya.

"Biasanya, orang menggambarkan perasaan tidak nyaman yang menekan dan perasaan berat yang tidak mereka sebut 'sakit', paling sering terletak di tengah dada," kata dia lagi.

Berdasarkan catatan CDC, beberapa pasien mungkin menggambarkan sensasi ini sebagai salah satu tekanan, meremas, atau kepenuhan. Wright mengatakan, ketidaknyamanan ini juga dapat muncul di area lain dari tubuh di atas pinggang, termasuk sisi kiri dada, leher dan tenggorokan, rahang bawah, baik bahu, dan/atau lengan atas (paling sering kiri lengan). "Perasaan ini dapat berlangsung selama beberapa menit tanpa gangguan, atau berhenti dan mulai," ujarnya.

Dia menyebut, beberapa gejala serangan jantung lainnya juga tidak spesifik, dan karena itu mudah untuk diabaikan. "Ini termasuk keringat dingin, mual, gangguan pencernaan, mulas, bersendawa, 'merasa buruk,' dan/atau sesak napas," ujarnya.

Ahli jantung mencatat, jenis gejala jauh lebih umum terjadi pada orang tua, terutama pada wanita yang lebih tua. Pasalnya mereka biasanya tidak mengalami serangan jantung sampai 10 tahun setelah kebanyakan pria mengalami serangan jantung.

Sering kali wanita merasa serangan jantung mereka berbeda dari laki-laki. Sebagian besar waktu ini terkait dengan fakta bahwa mereka lebih tua pada saat kejadian. 

Jika Anda merasa mengalami serangan jantung, jangan abaikan kekhawatiran Anda. Sangat penting untuk mencari konsultasi medis sehingga dokter dapat membantu menilai kondisi Anda.

"Tidak ada cara sederhana bagi seseorang untuk menentukan sendiri apakah mereka mengalami serangan jantung atau tidak jika merasakan tanda atau gejala tertentu," kata Wright. 

 Jika seseorang khawatir bahwa mereka mungkin menderita serangan jantung, maka perlu segera menghubungi profesional medis mereka, pergi ke ruang gawat darurat, atau memanggil bantuan paramedis.

Baca Juga: KB Bukopin Gandeng PPA Untuk Kelola Aset Berkualitas Rendah Senilai Rp 1,3 Triliun

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Boyke P. Siregar

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: