Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Awas! Agenda Besar Putin di Hari Kemerdekaan Ukraina di Luar Dugaan, Semua Bisa Bahaya

Awas! Agenda Besar Putin di Hari Kemerdekaan Ukraina di Luar Dugaan, Semua Bisa Bahaya Kredit Foto: Reuters/Sputnik/Kremlin/Mikhail Klimentyev
Warta Ekonomi, New York -

Intelijen Ukraina mengatakan bahwa pasukan Rusia berencana untuk menyerang Ukraina dalam sebuah peristiwa "penembakan besar-besaran" minggu depan.

“Ancaman penembakan besar-besaran di wilayah Ukraina dengan rudal S-300 sudah jelas. Mengingat kedatangan beberapa kereta api (dari Rusia) sebelum 20 Agustus, jelas bahwa Rusia bersiap untuk menyerang Ukraina pada 24 Agustus," Pusat Komunikasi Strategis (StratCom), sebuah LSM Ukraina, menulis di situs webnya dan saluran Telegram Kamis, Kyiv Post melaporkan.

Baca Juga: Gara-gara PLTN Terbesar di Eropa, Turki dan PBB Turun Tangan Bareng Ukraina Cegah Bencana Nuklir

24 Agustus menandai Hari Kemerdekaan Ukraina ke-31, yang menghormati adopsi Proklamasi Kemerdekaan Ukraina yang diberikan ketika Uni Soviet runtuh pada tahun 1991.

Awal bulan ini, StratCom mengatakan bahwa kereta Rusia yang dipersenjatai dengan amunisi berat, termasuk rudal, menuju perbatasan Ukraina dan akan tiba pada hari Sabtu hanya beberapa hari sebelum liburan tahunan.

Pejabat Ukraina baru-baru ini mempersiapkan serangan Rusia pada Hari Kemerdekaan.

Oleg Zhdanov, seorang kolonel cadangan Angkatan Bersenjata Ukraina, mengatakan selama maraton TV bahwa dia yakin operasi sudah berlangsung di Belarus, di mana Presiden Belarusia Aleksandr Lukashenko telah mengizinkan Rusia untuk mengumpulkan pasukan sejak hari-hari awal perang di Ukraina.

“Selalu ada ancaman tertentu dari wilayah Belarus, dan izinkan saya mengingatkan Anda bahwa itu adalah wilayahnya yang digunakan Rusia sejak hari-hari pertama invasi skala penuh,” Yuriy Ihnat, juru bicara Komando Angkatan Udara Ukraina, mengatakan kepada wartawan, Selasa (16/8/2022).

"Oleh karena itu, kita pasti harus siap menghadapi kemungkinan serangan rudal," tambahnya.

Ihnat menambahkan bahwa Rusia selalu menggunakan tanggal tertentu, seperti Hari Kemerdekaan Ukraina, untuk apa yang disebut "selamat."

Baca Juga: Moeldoko Buka Kemungkinan Gunakan TNI untuk Tangkap Lukas Enembe, Ali Syarief Tak Setuju: Apakah Rakyat Papua Sebagai Musuh?

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: