Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Potensi Masalah Baru dari Rencana Pelabelan BPA pada Air Kemasan

Potensi Masalah Baru dari Rencana Pelabelan BPA pada Air Kemasan Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Jakarta -

Rencana Badan Pengawas Obat dan Makanan untuk merevisi Peraturan BPOM Nomor 31 Tahun 2018 tentang Label Pangan Olahan, khususnya pelabelan Biosphenol-A (BPA) pada Air Kemasan Galon, hanya akan menibulkan kegaduhan dan salah paham yang semakin mendalam di masyarakat.

Dr. Nugraha Edhi Suyatma, Dosen dan Peneliti di Departemen Ilmu dan Teknologi Pangan dan Seafast Center Institut Pertanian Bogor (IPB) mengemukakan, bahwa rencana pelabelan BPA ini akan menimbulkan mispersepsi pada konsumen, seolah kemasan plastik lain di luar polikarbonat terkesan aman.

Baca Juga: Peneliti IPB: IARC Klasifikasikan BPA Belum Termasuk Karsinogenik pada Manusia

"Padahal  BPA ada di mana-mana tidak hanya di polikarbonat, ada di kemasan kaleng, bahkan di botol bayi, itu juga harus dilabeli semua," ujarnya. 

Berdasarkan sebuah penelitian, kata Dr. Nugraha, kandungan BPA justru terbanyak ada pada kemasan makanan kaleng, dengan hampir 90% bahan enamel pada kaleng merupakan hasil polesan epoksi yang bahan bakunya adalah BPA. Upaya menetapkan aturan label BPA menurutnya seperti membuat persepsi bahwa kemasan dengan label BPA free sudah aman. 

"Padahal belum tentu. Karena dari PET juga memiliki risiko dari kandungan yang lain, seperti dari kandungan acetaldehyde lalu etilen glikol, dan dietilen glikol," paparnya.

Acetaldehyde sendiri telah diakui mengandung unsur karsinogenik (pemicu kanker). 

International Agency for Research on Cancer (IARC) yang merupakan Lembaga bagian dari WHO belum mengklasifikasikan Bisfenol A (BPA) dalam kategori karsinogenik pada manusia. Sementara, acetaldehyde yang ada dalam kemasan PET justru sudah dimasukkan ke kelompok yang kemungkinan besar karsinogenik untuk manusia. Jadi menarasikan BPA sebagai karsinogenik itu tidak sesuai dengan pernyataan IARC dan WHO.

Karenanya, Nugraha mempertanyakan apakah wacana pelabelan BPA pada kemasan Polikarbonat memang benar-benar memberikan efek yang positif atau justru akan semakin membuat bingung masyarakat.  Karena, dia melihat ada pasal-pasal dari revisi peraturan terkait pelabelan BPA ini yang sudah menjadikan wacana tersebut menjadi sangat heboh di masyarakat.   

Baca Juga: Percepat Pelabelan BPA Kemasan AMDK dengan Prinsip Kehati-hatian

Ia pun menyampaikan kekhawatirannya jika rencana pelabelan ini tetap dilanjutkan, akan muncul praduga dari masyarakat bahwa BPOM mendukung salah satu pihak atau salah satu brand. "Mau tidak mau akan muncul situasi demikian," imbuhnya.   

Senada dengan peneliti dari IPB ini, Asosiasi Perusahaan Air Kemasan Indonesia (ASPADIN) berpendapat bahwa rencana pelabelan BPOM hanya akan membuka kotak pandora yang bisa menimbulkan efek yang sulit dikendalikan.

Baca Juga: Ganjar Pranowo Diomongin Presiden Lagi Nih! Relawan Jokowi yang Belum Tentukan Pilihan, Kurang Keras Apa Kodenya...

Editor: Ayu Almas

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: