Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Padahal Kim Jong Un Lagi Gak Anteng, Wakilnya Biden Malah Mau Cari Gara-gara dengan Korea Utara

Padahal Kim Jong Un Lagi Gak Anteng, Wakilnya Biden Malah Mau Cari Gara-gara dengan Korea Utara Kredit Foto: Reuters/Leah Millis
Warta Ekonomi, Tokyo -

Wakil Presiden Amerika Serikat Kamala Harris pada Kamis (29/9/2022) akan mengunjungi zona demiliterisasi (DMZ) yang memisahkan Korea dalam upaya untuk menunjukkan komitmen Washington terhadap keamanan Korea Selatan.

Kunjungan tersebut, yang diumumkan pada Selasa (27/9/2022), terjadi beberapa hari setelah Korea Utara menembakkan rudal balistik ke arah laut dan di tengah kekhawatiran kemungkinan uji coba nuklir karena upaya pemerintahan Biden untuk menjangkau pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah gagal.

Baca Juga: Wakilnya Biden 'Disambut' Rudal Balistik Saat Kunjungi Korea Selatan

Kunjungan Harris secara terbuka dikonfirmasi oleh Perdana Menteri Korea Selatan Han Duck-soo selama pertemuan dengan wakil presiden AS di Tokyo dan kemudian dikonfirmasi oleh seorang pejabat AS.

Wakil presiden AS berada di kawasan itu untuk memimpin delegasi kepresidenan AS ke pemakaman mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe pada hari Selasa.

"Hampir 70 tahun sejak Gencatan Senjata Korea, kunjungan itu akan menggarisbawahi kekuatan" dari "aliansi" antara Seoul dan Washington "dalam menghadapi setiap ancaman yang ditimbulkan" oleh Korea Utara, kata pejabat AS.

Pejabat itu meminta untuk tidak disebutkan namanya membahas perjalanan yang belum diumumkan secara resmi oleh Harris.

Harris akan mengunjungi DMZ, bertemu dengan anggota layanan, menerima pengarahan operasional dari komandan AS, merenungkan pengorbanan bersama tentara Amerika dan Korea Selatan dan menegaskan kembali komitmen "keras" untuk keamanan Korea Selatan, pejabat itu menambahkan.

"Kunjungan Anda ke DMZ dan Seoul akan menjadi demonstrasi simbolis dari komitmen kuat Anda terhadap keamanan dan perdamaian di Semenanjung Korea," kata Han.

Banyak pejabat asing yang mengunjungi wilayah tersebut melakukan perjalanan ke DMZ yang dijaga ketat yang memisahkan kedua Korea.

Beberapa mantan presiden AS, dan Biden sendiri sebelum dia menjadi presiden, telah mengunjungi DMZ, tetapi mantan Presiden Donald Trump menjadi orang pertama yang bertemu dengan pemimpin Korea Utara di sana ketika dia mengadakan pertemuan ketiga dengan Kim pada Juni 2019 sebagai bagian dari kegagalannya. upaya untuk membujuk Kim untuk menghentikan program nuklir dan misilnya.

DMZ sering digambarkan sebagai perbatasan Perang Dingin terakhir di dunia dan telah ada sejak Perang Korea 1950-53 berakhir dengan gencatan senjata daripada perjanjian damai.

Korea Utara mengatakan pihaknya mempertahankan hak kedaulatannya untuk membela diri, dan menuduh Amerika Serikat dan Korea Selatan bersikap bermusuhan dengan negara itu.

Baca Juga: Sukses Jalankan Strategi, Laba Tugu Insurance Tumbuh 15% di Kuartal III 2022

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: