Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Utas 'Investigasi' Kudeta China di Twitter Diliput Saluran TV India, Hasilnya Seperti Mempertontonkan Kebodohan

Utas 'Investigasi' Kudeta China di Twitter Diliput Saluran TV India, Hasilnya Seperti Mempertontonkan Kebodohan Kredit Foto: Reuters/Thomas Peter
Warta Ekonomi, London -

Media sosial Twitter pada akhir pekan diramaikan dengan kabar adanya kudeta diam-diam yang berlangsung terhadap Presiden China Xi Jinping

Meskipun masih belum jelas dari mana obrolan itu dimulai, setidaknya satu saluran berita TV utama di India agak terlalu cepat untuk melompati utas Twitter yang tampaknya informatif oleh koresponden Beijing untuk outlet berita Jerman Der Spiegel.

Baca Juga: Rumor Kudeta, Partai Komunis China Kuak Status Terbaru Xi Jinping

Mengejek rumor kudeta, Georg Fahrion mencuit gambar kehidupan sehari-hari yang terjadi seperti biasa di Beijing, bercanda bahwa dia telah melakukan penyelidikannya "dengan risiko pribadi yang cukup besar".

Banyak yang dengan cepat menghargai kecerdasan reporter itu, tetapi saluran berita sayap kanan Hindi Republic Bharat tampaknya tidak mengerti lelucon itu, alih-alih menggunakan foto-foto Fahrion sebagai bukti "eksklusif" dari kudeta yang sedang berlangsung.

Dalam laporan TV berdurasi 10 menit, yang kini telah dihapus dari profil media sosial Republik, saluran tersebut menggunakan “kesaksian” reporter Jerman untuk mengklaim bahwa “pasukan elit (sedang) dikerahkan di Gerbang Xinhua, tempat Xi Jinping tinggal”, menurut ke situs web pengecekan fakta India, Boomlive.in.

Itu juga dilaporkan menayangkan "foto eksklusif" dari Beijing tentang "tahanan rumah" Xi, ketika saluran tersebut mempertanyakan mengapa media pemerintah China, serta Partai Komunis China (PKC), tidak mengeluarkan pernyataan apa pun mengenai kudeta.

Desas-desus tentang tahanan rumah presiden China dimulai ketika seorang jurnalis China yang diasingkan bernama Zhao Lanjian mengatakan tampaknya ada pembatalan penerbangan massal karena alasan yang "tidak dapat dijelaskan", lapor The Print.

Spekulasi itu semakin memanas setelah jaringan media yang terhubung dengan gerakan spiritual Falun Gong, New Tang Dynasty (NTDTV), dan YouTuber China luar negeri Jennifer Zeng mengulangi klaim tersebut.

Zeng melangkah lebih jauh, membagikan klip konvoi militer yang melakukan perjalanan di Tiongkok. Dan komentator juga melompat pada fakta bahwa Xi melewatkan seminar pertahanan nasional dan reformasi militer segera setelah kembali dari KTT Organisasi Kerjasama Shanghai di Uzbekistan.

Baca Juga: PAN Jateng Dukung Pencapresan Ganjar Pranowo, Pengamat: Bisa Dapat Tiket Capres KIB

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: