Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ada Bukti Intelijen Jerman Bantu Ukraina, Berlin Membantah karena...

Ada Bukti Intelijen Jerman Bantu Ukraina, Berlin Membantah karena... Kredit Foto: Unsplash/Marten
Warta Ekonomi, Berlin -

Badan intelijen luar negeri Jerman BND telah meneruskan citra satelit, radio, dan data penyadapan telepon ke Kiev selama berbulan-bulan, majalah Zeit mengungkapkan pada Rabu (28/9/2022).

Badan itu diduga membantu upaya perang Ukraina meskipun dalam laporan, Berlin secara resmi menyatakan bahwa mereka bukan pihak dalam konflik.

Baca Juga: Amerika Jor-joran Bantu Ukraina, Kini Nominalnya Capai 1,1 Miliar Dolar, Tengok Isinya!

"Informasi tersebut dapat dimasukkan ke dalam perencanaan perang dan membantu tentara Ukraina untuk menilai efektivitas tempur dan moral unit Rusia atau untuk memeriksa posisi mereka,” tulis Zeit, menggambarkannya sebagai kontribusi Jerman pada “titik balik” di medan perang.

Zeit juga mengungkapkan bahwa mata-mata Jerman memberi AS beberapa intelijen dari Baghdad selama invasi Irak 2003.

Berlin secara resmi menolak untuk berbagi informasi dengan Washington selama konflik di Irak dan Afghanistan, yang dilaporkan membuat BND frustrasi.

Kali ini, bagaimanapun, mata-mata dengan suara bulat memutuskan bahwa "situasi sejarah yang luar biasa" diperlukan untuk membantu Ukraina.

Ketua Bundesnachrichtendienst (BND) Bruno Kahl telah bertemu dengan mitranya dari Ukraina di Konferensi Keamanan Munich pada Februari, dan berada di Kiev ketika "invasi" Rusia dimulai, kata majalah itu.

Pemerintah Jerman memiliki kebijakan untuk tidak mengomentari masalah intelijen, dan Kanselir Olaf Scholz terus bersikeras bahwa Berlin bukan pihak dalam konflik.

Untuk berjaga-jaga, BND menugaskan analisis hukum pada bulan Mei, dan pengacaranya mengatakan bahwa berbagi intelijen tidak berarti Jerman adalah pihak dalam perang, di bawah hukum internasional.

Pertanyaannya, menurut Zeit, adalah apakah Presiden Rusia Vladimit Putin akan peduli dengan penguraian perbedaan hukum oleh para pengacara Jerman.

Sumber majalah itu berpendapat bahwa “kelangsungan hidup Ukraina dipertaruhkan” dan bahwa “Putin hanya memutuskan kapan harus menyalahkan Barat berdasarkan pertimbangan strategis.”

Negara-negara NATO lainnya, seperti AS dan Inggris, membantu Ukraina "jauh lebih ofensif," memberikan "informasi intelijen real-time yang dapat digunakan untuk penargetan dinamis."

Sementara Amerika pada awalnya enggan memberikan data "granular" seperti itu kepada Ukraina pada awalnya, pembatasan ini dicabut "beberapa bulan" yang lalu.

Pada bulan Mei, Washington Post menerbitkan laporan tentang "aturan" AS untuk berbagi intelijen, menjelaskan bagaimana mata-mata Amerika akan memberi makan informasi Ukraina yang secara teknis tidak sesuai dengan definisi mereka tentang "penargetan", sehingga memastikan AS tidak bertanggung jawab atas setiap serangan Ukraina di dalam Rusia.

Seperti yang dikatakan mata-mata Jerman kepada Zeit, Kremlin memilih untuk tidak membuat keributan atas orang Amerika yang memberi Ukraina “koordinat target yang jauh lebih tepat.”

Menurut majalah itu, intelijen AS inilah yang memungkinkan tenggelamnya kapal penjelajah Rusia Moskva pada bulan April dan pembunuhan beberapa jenderal Rusia, meskipun Gedung Putih telah secara resmi membantahnya.

“Putin tahu apa peran badan intelijen. Kanselir dan BND tidak ingin membicarakannya secara terbuka,” tulis Zeit.

Selain itu, Rusia telah mengetahui tentang hal ini untuk “waktu yang lama,” karena militer Ukraina “dipenuhi dengan informan Rusia,” tambah majalah Jerman itu.

Baca Juga: Mudahkan Layanan Nasabah, Bank Bjb Buka Kantor Cabang di Samarinda

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: