Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Disidang Mahkamah Konstitusi, PM Thailand Terancam Dipecat dari Jabatannya

Disidang Mahkamah Konstitusi, PM Thailand Terancam Dipecat dari Jabatannya Kredit Foto: AP Photo/Sakchai Lalit
Warta Ekonomi, Bangkok -

Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha, yang mengambil alih kekuasaan dalam kudeta 2014, menghadapi kemungkinan pada Jumat (30/9/2022) diperintahkan oleh pengadilan tertinggi Thailand untuk mundur setelah melebihi waktu yang diizinkan secara hukum untuk tetap menjabat.

Keputusan yang menguntungkan Prayuth dianggap mungkin, tetapi berisiko menghidupkan gerakan protes yang telah lama menentang pemerintahannya karena ia berkuasa secara tidak demokratis. Mereka telah menyerukan demonstrasi menjelang putusan pengadilan dan berjanji akan memberikan lebih banyak tekanan jika dia tetap tinggal.

Baca Juga: Momen Plt Perdana Menteri Thailand Ketangkap Kamera Tidur Pulas, Netizen: Beristirahat dalam Damai

Bulan lalu, pengadilan menangguhkan Prayuth dari menjalankan tugas perdana menteri sambil menunggu keputusannya. Wakil perdana menteri senior di kabinetnya, Prawit Wongsuwan, menjadi penjabat perdana menteri, sementara Prayuth tetap merangkap jabatan menteri pertahanan.

Masalah di hadapan sembilan anggota pengadilan –yang diangkat dalam petisi dari anggota parlemen oposisi– adalah bagaimana menghitung waktu Prayuth di kantor.

Kemudian seorang jenderal angkatan darat, Prayuth memimpin kudeta militer yang menggulingkan pemerintahan terpilih pada Mei 2014, dan pada Agustus tahun itu, ia mengambil jabatan perdana menteri dalam pemerintahan militer yang dipasang setelah kudeta.

Para pengkritiknya dengan demikian berpendapat batas masa jabatan delapan tahun berakhir pada 24 Agustus.

Pendukung Prayuth mengatakan konstitusi yang memuat ketentuan batas masa jabatan mulai berlaku pada 6 April 2017, dan masa jabatannya harus dihitung sejak tanggal tersebut.

Penafsiran yang lebih luas tetapi lebih kecil kemungkinannya mendukung masa jabatannya yang berkelanjutan adalah bahwa penghitungan mundur dimulai pada 9 Juni 2019, ketika Prayuth menjabat setelah pemilihan umum.

Jika Prayuth tetap berkuasa, dia masih akan menghadapi perhitungan politik awal tahun depan ketika masa jabatan empat tahun Parlemen berakhir dan pemilihan baru harus diadakan. Peringkat popularitasnya rendah, dengan kritik mengatakan dia telah salah menangani ekonomi dan merusak respons awal Thailand terhadap pandemi COVID-19.

Pada tahun 2020, puluhan ribu orang turun ke jalan menuntut Prayuth dan kabinetnya mengundurkan diri, sementara juga menyerukan agar konstitusi diamandemen dan monarki direformasi.

Beberapa konfrontasi antara gerakan protes yang didorong oleh mahasiswa dan pihak berwenang menjadi kekerasan, dan ada kekhawatiran akan terulangnya kembali jika pengadilan mendukung Prayuth.

Jika pengadilan memutuskan melawan dia, Kabinetnya akan menjadi pemerintahan sementara dengan kekuasaan eksekutif terbatas. Apakah Prayuth sendiri bisa menjadi perdana menteri sementara tidak jelas, meskipun pengadilan dapat memutuskan masalah tersebut.

Pemerintah sementara akan ada sampai Parlemen memilih perdana menteri baru - opsi utama adalah kandidat yang dinominasikan setelah pemilihan 2019.

Konstitusi tidak mengatakan seberapa cepat Parlemen harus mengadakan pemungutan suara, tetapi dalam praktiknya harus dalam waktu yang wajar, tidak lebih dari dua minggu, kata Profesor Prinya Thaewanarumitkul dari Fakultas Hukum Universitas Thammasat.

Batasan masa jabatan delapan tahun dimaksudkan untuk menargetkan mantan Perdana Menteri Thaksin Shinawatra, seorang miliarder populis yang digulingkan oleh kudeta militer tahun 2006 tetapi mesin politiknya tetap kuat.

Tentara pada tahun 2014 juga menggulingkan pemerintahan saudara perempuan Thaksin, Yingluck Shinawatra, yang dipaksa turun dari jabatannya sesaat sebelum pengambilalihan oleh keputusan pengadilan yang kontroversial.

Kelas penguasa konservatif tradisional Thailand, termasuk militer, merasa bahwa popularitas Thaksin merupakan ancaman bagi monarki negara itu serta pengaruh mereka sendiri. Pengadilan telah menjadi pembela yang gigih dari tatanan yang sudah mapan dan secara konsisten memutuskan melawan Thaksin dan penantang lainnya.

Baca Juga: OJK Fokus Tingkatkan Literasi dan Inklusi Keuangan Hingga ke Daerah

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: