Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

PLN Percepat Pembangunan SUTT 150 kV Pangkalan Bun-Sukamara

PLN Percepat Pembangunan SUTT 150 kV Pangkalan Bun-Sukamara Kredit Foto: PLN
Warta Ekonomi, Jakarta -

PT PLN (Persero) mempercepat pembangunan Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) 150 kilo Volt (kV) Pangkalan Bun-Sukamara guna mewujudkan interkoneksi kelistrikan se-Kalimantan. 

General Manager PLN PLN Unit Induk Pembangunan Kalimantan Bagian Barat (UIP KLB) Reisal Rimtahi Hasoloan mengatakan, saat ini progres pembangunan SUTT 150 kV Pangkalan Bun-Sukamara telah mencapai 80 persen, sebagian besar sudah pada tahap stringing atau penarikan kabel konduktor antar-tower.

"Proyek SUTT yang telah dibangun hingga 80 persen ini tercatat telah menyerap tingkat komponen dalam negeri (TKDN) sebesar 74 persen," ujar Reisal dalam keterangan tertulis yang diterima, Jumat (30/9/2022).

Baca Juga: Kantongi PMN Rp10 Triliun, PLN Bakal Gunakan untuk Program Listrik Masuk Desa

Reisal mengungkapkan, proyek yang digarap oleh PLN UIP KLB tersebut menelan biaya investasi sebesar Rp 268 miliar, proyek SUTT ini akan membentang sepanjang 178 kilometer sirkit (kms).

Dengan total tower sebanyak 255 tower, jalur transmisi ini dibangun dengan melintasi 12 desa, lima kecamatan, dan 2 kabupaten yaitu di Kabupaten Sukamara dan Kabupaten Kotawaringin Barat. 

"Proyek ini menjadi bagian penting untuk mewujudkan interkoneksi sistem kelistrikan Khatulistiwa di Kalimantan Barat dengan sistem kelistrikan Kalseltengtim yang telah terkoneksi lebih dulu,” ujarnya. 

Reisal melanjutkan, sistem kelistrikan di Kalimantan Timur dan Kalimantan Utara, telah terkoneksi dengan sistem kelistrikan di Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah. 

Menurutnya, jika sistem kelistrikan di Kalimantan Barat telah terkoneksi dengan sistem kelistrikan Kalseltengtim, maka evakuasi daya dari seluruh pusat listrik di Kalimantan akan sangat mungkin untuk dilakukan. 

“Ketika sudah tersambung nanti, keandalaan pasokan listrik bagi masyarakat akan meningkat dan diharapkan juga turut meningkatkan rasio elektrifikasi di Kalimantan,” ungkapnya. 

Sebelumnya, PLN UIP KLB telah berhasil mengoperasikan Gardu Induk 150 kV Sudan berkapasitas 30 Mega Volt Ampere (MVA) yang berlokasi di Desa Sudan, Kecamatan Cempaga Hulu, Kabupaten Kotawaringin Timur, Provinsi Kalteng, yang bertujuan untuk mendukung operasional salah satu industri pertambangan di Kalimantan Tengah. 

Baca Juga: Ade Armando Buat Demokrat Tak Berkutik Usai Tanggapi Pernyataan Jokowi Soal Rambut Putih: Kelewat Serius!

Penulis: Djati Waluyo
Editor: Rosmayanti

Advertisement

Bagikan Artikel: