Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Bantah Pernyataan Polisi, Komnas HAM: Gak Ada Aremania yang Menyerang Pemain!

Bantah Pernyataan Polisi, Komnas HAM: Gak Ada Aremania yang Menyerang Pemain! Kredit Foto: Antara/Antara/Ari Bowo Sucipto
Warta Ekonomi, Jakarta -

Dugaan adanya penyerangan kepada para pemain oleh suporter Arema pasca pertandingan dengan Persebaya Surabaya, Sabtu (1/10/2022) ternyata tidak terbukti. Hal ini disampaikan oleh Komisioner Komnas HAM Bidang Penyelidikan dan Pemantauan, Mohammad Choirul Anam.

Diketahui kericuhan yang menimbulkan ratusan korban jiwa ini karena Arema mengalami kekalahan. Menurut versi kepolisian, kericuhan terjadi karena banyak suporter yang masuk ke lapangan akibat kecewa kesayangannya kalah dari rival.

Pada versi polisi, para suporter iniĀ  ingin menyerang pemain. Namun, Komnas HAM membantah pernyataan dari polisi tersebut.

"Kami banyak bertemu teman-teman Aremania, termasuk beberapa perangkat pertandingan, termasuk juga pemain. Salah satu yang paling penting kita cek eskalasi kekerasan itu kapan dimulai," ucap Choirul Anam saat ditemui di Stadion Kanjuruhan, Rabu (5/10/2022).

"Kalau ada yang bilang bahwa kekerasan gara-gara suporter merangsek turun, terus eskalasi besar terjadi di luar, sampai sore ini kami menangkapnya dari informasi yang didapat tidak seperti itu kejadiannya," imbuhnya.

Komisioner Komnas HAM tersebut menegaskan bahwa suasana terkendali setelah 15-20 menit pertandingan selesai. Meski banyak suporter yang ke lapangan, tapi mereka disebut tidak menyerang pemain.

"Kalau ada yang bilang itu (suporter) menyerang para pemain, kami bertemu dengan para pemain. Kami bertemu suporter. Pemainnya tidak ada kekerasan terhadap mereka."

"Kami ketemu beberapa orang pemain yang terakhir meninggalkan lapangan. Kemudian kami beberapa suporter yang masuk lapangan dan ikut berkomunikasi dengan pemain, enggak ada (kekerasan)," tegasnya.

Karena itulah dirinya menyayangkan dengan situasi yang terkendali, tetapi malah pihak keamanan menembakkan gas air mata yang kemudian membuat banyak suporter kepanikan.

Sementara itu, data korban meninggal dunia tragedi Kanjuhan ini diumumkan bertambah menjadi 131 orang. Hal itu diumumkan oleh Kadiv Humas, Irjen Pol Dedi Prasetyo.

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Ferry Hidayat

Bagikan Artikel: