Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Siap Hadapi Skenario di Luar Nalar, Finlandia Bilang Begini ke NATO: Misalnya Ancaman...

Siap Hadapi Skenario di Luar Nalar, Finlandia Bilang Begini ke NATO: Misalnya Ancaman... Kredit Foto: Reuters/Essi Lehto
Warta Ekonomi, Helsinki -

Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin mengungkapkan, negaranya siap menghadapi berbagai skenario terkait respons Rusia jika negaranya resmi bergabung dengan Organisasi Pertahanan Atlantik Utara (NATO).

Marin mengungkapkan, meskipun tidak ada ancaman “akut” dari Moskow, Finlandia harus memastikan perbatasannya dilindungi.

Baca Juga: Bos NATO Bikin Rusia Geram: Sudah Saatnya Ucapkan Selamat Datang Swedia dan Finlandia

“Kami siap dalam berbagai jenis skenario. Tidak ada ancaman akut, misalnya ancaman militer terhadap Finlandia atau Swedia. Tetapi kedua negara kami memutuskan untuk bergabung dengan NATO karena agresi Rusia terhadap Ukraina,” kata Marin dalam sebuah wawancara dengan Al Arabiya TV di sela-sela perhelatan United Nations Climate Change Conference (COP27) yang digelar di Sharm el-Sheikh, Mesir, Rabu (9/11/2022).

Dia mengungkapkan, Finlandia memiliki perbatasan yang panjang dengan Rusia. “Jadi tentu saja kami ingin memastikan bahwa apa yang terjadi hari ini di Ukraina tidak akan terjadi di Finlandia,” ujarnya.

Marin mengatakan, salah satu tujuan Finlandia saat ini adalah mencoba mengurangi dampak krisis energi global yang disebabkan invasi Rusia ke Ukraina.

“Kami bekerja sama di Uni Eropa (untuk) memastikan bahwa kami dapat memotong harga energi yang tinggi. Dengan cara itu (kita juga bisa) mengatasi Rusia dan tidak (memberikan) pengaruh yang digunakannya sekarang untuk memeras Eropa dengan energi,” ucapnya.

Finlandia dan Swedia saat ini sedang menunggu Turki dan Hungaria untuk meratifikasi aksesi mereka ke NATO. Semua 28 negara anggota NATO lainnya telah menyetujui tawaran tersebut.

Finlandia dan Swedia adalah dua negara yang telah mempertahankan kebijakan non-blok selama berdekade-dekade. Invasi Rusia ke Ukraina mendorong kedua negara menanggalkan kebijakan itu dan memutuskan bergabung dengan NATO. 

Baca Juga: Fitch Ratings Naikkan Peringkat BRI jadi BBB dan AAA (idn) dengan Outlook Bisnis Stabil

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: