Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ditanya Airlangga atau Anies Baswedan? JK Ngaku ke Rocky: Waktu Anies Gubernur, Semua Orang Tahu Saya Dukung...

Ditanya Airlangga atau Anies Baswedan? JK Ngaku ke Rocky: Waktu Anies Gubernur, Semua Orang Tahu Saya Dukung... Kredit Foto: Dokumen Pribadi
Warta Ekonomi, Jakarta -

Mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) buka suara soal dukungannya kepada Anies Baswedan. Lewat saluran YouTube RGTV Channel ID, hal itu disampaikan JK saat berbincang dengan pengamat politik Rocky Gerung.

Rocky awalnya menyebut bahwa ada kecurigaan Jusuf Kalla akan jadi king maker buat mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut. Menurut Rocky, orang membaca bahasa tubuh Jusuf Kalla.

Baca Juga: Ada Spanduk 'NII Garut Dukung Anies Baswedan', Rudi Khawatir: Terbukti...

"Seandainya di ujung penentuan keputusan, Pak Jusuf Kalla apa akan mengasuh Anies Baswedan atau akan memanfaatkan suara Golkar? Gampangannya Airlangga apa Anies? Karena Pak Jusuf Kalla punya resources ekonomi dan politik yang besar," ujar Rocky, dikutip Kamis (24/11/2022).

JK pun menjawab bahwa dirinya memang mendukung Anies Baswedan dalam Pemilihan Gubernur DKI tahun 2017. JK mengatakan ketika Pilgub DKI 2017, lawan Anies Baswedan tidak mengerti demokrasi.

"Waktu Anies jadi Gubernur, semua orang tahu saya dukung. Dalam beberapa jam saya telepon Gerindra dan PKS langsung dukung. Tengah malam, saya waktu itu di New York. Saya kadang ketawa aneh juga para Ahoker (pendukung Ahok) yang waktu itu kalah, sampai sekarang masih marah ya? Artinya tidak paham demokrasi," kata JK.

Selain itu, JK mengaku bahwa dirinya mempunyai hubungan khusus dengan mantan Mendikbud itu. Hal tersebut kata JK sejak keduanya aktif di Universitas Paramadina.

"Memang saya dekat dengan semua secara pribadi. Saya dekat dengan Anies karena dulu saat dia jadi Rektor Universitas Paramadina, saya pembina yayasannya. Tiap Jumat saya makan bersama, kami berdiskusi," papar JK.

Namun demikian, JK menolak jika dianggap hanya dekat dengan Anies Baswedan saja. Pasalnya, kata JK, Ketua Palang Merah Indonesia (Ketua PMI) ini menjelaskan jika dirinya dekat dengan tokoh politik lainnya. Ia mencontohkan dirinya ketika itu menerima Ketua Umum Golkar Airlangga, lalu Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto.

"Saya Ketua Umum Golkar dari 2004-2009, Airlangga datang minta konsultasi, saya terima. Prabowo ingin ketemu saya, saya ketemu. Saya terima semua," ucap JK.

Baca Juga: Kantongi Restu OJK, Bank Bjb Resmi Masuk Jadi Pemegang Saham Bank Bengkulu

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Advertisement

Bagikan Artikel: