Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Strategi GOTOKO Bertumbuh: Utamakan Sustainability, Profitability, dan Fokus Kebutuhan Pengguna

Strategi GOTOKO Bertumbuh: Utamakan Sustainability, Profitability, dan Fokus Kebutuhan Pengguna Kredit Foto: Tri Nurdianti
Warta Ekonomi, Jakarta -

GOTOKO merupakan platform end-to-end e-B2B yang menawarkan solusi berbelanja kebutuhan produk dagangan dengan memanfaatkan teknologi sehingga dapat dijangkau dan memudahkan bagi warung-warung di Indonesia yang belum terlayani oleh brand principals atau yang disebut dengan underserved retailers.

Dalam upayanya menjangkau underseverd retailers ini, Gurnoor Singh Dhillon selaku CEO dan President Director GOTOKO menyampaikan bahwa dalam tahap awal, GOTOKO menggunakan data analitik untuk menganalisa area atau klaster yang akan dipenetrasi oleh GOTOKO. Setelah itu, langkah selanjutnya dilakukan juga dengan Kawan Toko atau para agen GOTOKO di lapangan yang akan membantu proses akuisisi warung ke dalam ekosistem GOTOKO dengan datang ke titik warung yang sudah diidentifikasi melalui data.

Melalui startegi winning in many Indonesia, strategi GOTOKO untuk mencapai pertumbuhan tidak hanya dilakukan dengan meningkatkan penggunaan aplikasi saja, namun juga dengan memberdayakan warung-warung yang menjadi pelanggan GOTOKO dengan menyediakan beragam produk yang sesuai dengan kebutuhan warung dengan harga kompetitif dan juga jaminan waktu pengiriman yang dapat membantu pemilik warung mengatasi permasalahan biaya operasional yang tinggi dan mengefisiensikan bisnisnya.

Baca Juga: Manfaatkan Teknologi Digital, GOTOKO Fokuskan Pemberdayaan Berkelanjutan pada Warung di Indonesia

Sejak didirikan pada Agustus 2020 lalu, GOTOKO telah menjadi platform e-B2B yang mencapai pertumbuhan 32 kali lipat sejak tahun lalu, di mana kini GOTOKO telah beroperasi di 37 kota/kabupaten pada 13 kluster di wilayah Jabodetabek, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Bali dengan didukung pula sejumlah warehouse untuk optimalisasi layanan.

Menjelaskan target dari GOTOKO pada ekspansi bisnisnya, Gurnoor menyampaikan bahwa ambisi besar GOTOKO adalah menjangkau seluruh warung atau underserved retailers di Indonesia yang saat ini jumlahnya mencapai 2,5 juta warung.

"Bagi GOTOKO, kami tidak ingin berlomba dalam mengejar [target] angka atau secara khusus karena kami ingin bertahan di dalam industri ini. Oleh karena itu kami akan memberikan fokus kami ke arah yang lebih sustain dan profitable," tutur Gurnoor saat menerima kunjungan media di warehouse GOTOKO, Karawaci pada Rabu (23/11/2022) lalu. Ia menambahkan, "sesuai dengan strategi kami winning in many Indonesia, kami akan mengutamakan area di mana GOTOKO sudah beroperasi."

Selanjutnya terkait dengan strategi GOTOKO untuk bertahan di tengah krisis, Gurnoor menjelaskan bahwa GOTOKO telah beberapa kali mengelami shock di mana hal itu pertama terjadi adalah shock demand pada saat pandemi, dan yang kedua adalah shock supply saat terjadi masalah geopolitik Rusia-Ukraina.

"Sebagai [bisnis] yang lahir di waktu pandemi, kami tidak menyiapkan panduan menghadapi [krisis] pandemi saat itu, tapi kami bersiap-siap, kami bersatu untuk menghadapi krisis [resesi] yang mungkin akan terjadi dengan cara tetap fokus pada kebutuhan dari pelanggan kami," ujarnya.

Baca Juga: Ungkit KPK yang Periksa Heru Budi Soal Kasus Suap Raperda, Umar Hasibuan Sindir: Kasusnya Menguap Ya?

Penulis: Tri Nurdianti
Editor: Rosmayanti

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: