Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Basis Suara Prabowo Subianto Terus Merosot, Salah Satu Penyebabnya Karena Terima ‘Pinangan’ Presiden Jokowi Jadi Menhan

Basis Suara Prabowo Subianto Terus Merosot, Salah Satu Penyebabnya Karena Terima ‘Pinangan’ Presiden Jokowi Jadi Menhan Kredit Foto: Antara/Nova Wahyudi/
Warta Ekonomi, Jakarta -

Jika dibandingkan Ganjar Pranowo dan Anies Baswedan, basis suara dari Prabowo Subianto dirasa terus merosot jatuh.

Survei Indikator memang menunjukkan elektabilitas nama Prabowo Subianto masih terus memasuki tiga besar. Namun ini tak cukup kuat melangkahi Ganjar dan Anies.

Ketua Dewan Pengawas Repro Relawan Prabowo, Donald Sitorus mengingatkan, pada 2019-2020 kalau itu berlanjut sampai saat ini mungin nama Prabowo kita paling tinggi. Baru pada 2021 beririsan dengan Ganjar, dan 2022 beririsan dengan Anies.

Baca Juga: Rela Jatuh Bangun Keluar Masuk Gerbong Prabowo Hingga Anies Baswedan, RG: Demi Menurunkan Jokowi!

Namun, ia menuturkan, ketika Prabowo menerima jabatan jadi Menteri Pertahanan sudah dipikirkan risiko ini, sekitar 20-30 persen pengikut bisa lari. Tapi, yang setia masih, ada walaupun basis seperti PKS dan Demokrat 80 persen ke Anies.

Basis Partai Demokrat, lanjut Donald, sebagian besar atau setidaknya 50 persen sudah berbasis ke Anies maupun ke yang lain. Kebetulan, ia berpendapat, efek deklarasi membawa positif, sedangkan Prabowo belum ada aksi yang signifikan.

"Deklarasi ini aksi yang sangat signifikan, bahkan mencuri start kalau dibilang ," kata Donald, Kamis (1/12/2022).

Langkah Anies yang memang sudah bebas dari jabatan publik belum bisa diikuti Prabowo yang masih menjabat. Meski begitu, ini jadi masukan. Donald mengaku kaget drastisnya penurunan 23, 20, sampai 16 persen dengan disparitas tinggi.

Baca Juga: Ancaman Serius Prabowo di Pilpres 2024 Itu Bernama Anies Baswedan!

"Ini harus kita terima dan sudah kita antisipasi. Hanya, kita kaget kok sampai sebesar itu disparitasnya, perbedaannya," ujar Donald.

Selain itu, Donald mengaku kaget elektabilitas Ridwan Kamil yang cukup tinggi, baik sebagai capres di lapisan luar tiga besar maupun sebagai wapres. Sebab, ia menduga nama yang muncul seperti AHY, Erick Thohir, Sandi Uno, atau Airlangga.

Baca Juga: KORPRI Kabupaten Badung Bersihkan Pantai Jerman, Kumpulkan 26 Ton Sampah Pantai

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Republika.

Editor: Sabrina Mulia Rhamadanty

Bagikan Artikel: