Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Badan Atom Internasional Usul Satu-satunya Cara Selamatkan Dunia dari Bencana Nuklir: Rusia Tarik Pasukan dari Zaporizhia

Badan Atom Internasional Usul Satu-satunya Cara Selamatkan Dunia dari Bencana Nuklir: Rusia Tarik Pasukan dari Zaporizhia Kredit Foto: Reuters/Alexander Ermochenko
Warta Ekonomi, Moskow -

Kesepakatan apa pun untuk "perlindungan" Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporozhye (ZNPP) akan melibatkan penarikan senjata Rusia darinya, kata kepala Badan Energi Atom Internasional (IAEA) Rafael Grossi. 

Berbicara kepada surat kabar La Repubblica Italia pada Jumat (2/11/2022), Grossi mengatakan bahwa kesepakatan untuk membangun 'zona aman' di sekitar pabrik dapat dicapai "pada akhir tahun."

Baca Juga: Media Amerika: Pentagon bakal Kehabisan Dana buat Ukraina, Bukti-buktinya Terlihat

Pihak Ukraina mendorong “penarikan persenjataan” dari fasilitas tersebut, lanjut Grossi, menambahkan bahwa penarikan semacam itu “dalam hal apa pun akan menjadi bagian dari kesepakatan umum.”

Fasilitas tenaga nuklir terbesar di Eropa, Zaporozhye direbut oleh pasukan Rusia tak lama setelah Moskow meluncurkan operasi militernya di Ukraina pada akhir Februari.

Wilayah Zaporozhye yang lebih luas, bersama dengan tiga bekas wilayah Ukraina lainnya, akhirnya bergabung dengan Rusia setelah mengadakan referendum pada bulan September.

Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani sebuah dekrit pada bulan Oktober yang menyatakan kepemilikan Rusia atas pabrik tersebut.

Moskow juga menyatakan bulan lalu bahwa mereka terbuka untuk membangun "zona keamanan" demiliterisasi di sekitarnya, selama mekanisme pemantauan internasional diberlakukan.

Tanpa mekanisme seperti itu, kesepakatan apa pun akan diperlakukan seperti "selembar kertas kosong" oleh Kiev, kata Mikhail Ulyanov, utusan Rusia untuk organisasi internasional di Wina, pada November.

Rusia telah berulang kali menuduh militer Ukraina menembaki pabrik tersebut, dan pasukan Moskow telah menggagalkan berbagai upaya Ukraina untuk merebut kembali fasilitas tersebut.

Bulan lalu, dinas keamanan Rusia mengatakan mereka telah menggagalkan rencana "serangan teroris" di pabrik yang diatur oleh pemerintah Ukraina.

Grossi tidak akan mengatakan apakah menurutnya Rusia akan setuju untuk menarik kembali senjatanya, hanya mengatakan bahwa "Rusia tidak menentang kesepakatan dan prinsip perlindungan tanaman."

Kepala IAEA menambahkan bahwa dia berharap untuk bertemu Putin, serta Presiden Ukraina Vladimir Zelensky, sebelum kesepakatan disepakati.

Baca Juga: Dua Orang Loyalis Anies Harus Angkat Kaki dari Ancol di Era Heru Budi

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: