Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Sudah Kebobolan 10 Gol, Timnas Brunei Tak Berharap Banyak Kala Hadapi Indonesia

Sudah Kebobolan 10 Gol, Timnas Brunei Tak Berharap Banyak Kala Hadapi Indonesia Kredit Foto: Antara/Muhammad Adimaja
Warta Ekonomi, Jakarta -

Timnas Brunei Darussalam bakal menjalani laga ketiga Grup A Piala AFF 2022 melawan Indonesia di Stadion Kuala Lumpur, Malaysia, Senin (26/12/2022). Brunei mengusung misi simpel, yakni bisa mencetak gol pada laga tersebut.

Pada laga sebelumnya, anak asuh Mario Rivera harus menyerah dari Thailand dengan skor 0-5 dan kalah dari Filipina dengan skor yang hampir sama yakni 1-5. Dengan hasil tersebut, Brunei sudah kebobolan 10 gol dan baru sekali mencetak gol.

"Kebobolan 10 jelas berpengaruh pada mental pemain, tapi kami terus berkembang. Bagi kami satu gol itu bisa menjadi penyemangat kami untuk kembali bisa mencetak gol pada pertandingan melawan Indonesia," kata kapten timnas Brunei Darussalam, Hendra Azam di Malaysia, Minggu (25/12/2022).

Baca Juga: Kemenangan Timnas Indonesia di Piala AFF 2022 Tersohor di Media Asing: Untuk Pertama Kalinya...

Hendra Azam selain menjadi kapten juga merupakan pemain Brunei yang kenyang pengalaman. Bisa membawa Brunei ke Piala AFF juga merupakan prestasi tersendiri karena harus melalui tahapan play-off dengan mengalahkan Timor Leste.

Meski selalu kalah telak, lanjut Azam, teman-temannya terus berupaya meningkatkan kemampuan. Pihaknya juga sadar bahwa yang dihadapi pada Grup A Piala AFF merupakan tim kuat saat ini. "Yang jelas teman-teman mulai berani. Kami akan mencoba untuk mencetak gol lagi," kata pemain berusia 34 tahun itu.

Hendra mengakui jika Indonesia datang dengan kekuatan penuh. Untuk itu, pihaknya harus benar-benar siap untuk menghadapi anak asuh Shin Tae-yong itu. Apalagi timnas Indonesia diperkuat beberapa pemain naturalisasi seperti Jordi Amat dan Marc Klok.

Baca Juga: Shin Tae-Yong Tetapkan 23 Pemain untuk Piala AFF 2022

Sementara itu, pelatih Brunei Darussalam Mario Rivera mengaku sudah menyiapkan tim dengan baik. Pihaknya sadar laga melawan Indonesia merupakan laga yang berat bagi tim yang baru saja kembali ke Piala AFF setelah 26 tahun absen.

"Bisa berada di Piala AFF 2022 adalah kesuksesan. Kami perlu menggunakan turnamen ini untuk mengembangkan pemain. Jika ada yang mengira kami bisa menang melawan Thailand, atau mengalahkan Filipina tiga hari setelah melawan Thailand, dengan terbang ke Filipina dan bermain di rumput sintetis, orang itu pasti tidak tahu apa-apa soal sepak bola," kata Rivera.

Rivera bangga dengan para pemainnya, tetapi suporter harus realistis. "Pemain kami belum sanggup tampil 90 menit dalam intensitas tinggi," pungkas dia.

Brunei Darussalam saat ini berada di dasar klasemen Grup A Piala AFF dengan nol poin, sedangkan Indonesia di posisi tiga dengan raih tiga poin dari satu pertandingan.

Baca Juga: Kenapa Kita Mengantuk Setelah Makan?

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Republika. Berita terkini dari Warta Ekonomi bisa kamu dapatkan di Google News.

Editor: Annisa Nurfitriyani

Advertisement

Bagikan Artikel: