Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Loyalis Anies Baswedan Soal Pernyataan Rasis Umar Bonte: Mereka Cari Celah Jatuhkan Anies, Tapi Nggak Ketemu!

Loyalis Anies Baswedan Soal Pernyataan Rasis Umar Bonte: Mereka Cari Celah Jatuhkan Anies, Tapi Nggak Ketemu! Ilustrasi: Wafiyyah Amalyris K
Warta Ekonomi, Jakarta -

Ketua Umum Relawan Ganjar Pranowo (RGP) La Ode Umar Bonte dapat sorotan setelah dinilai mengeluarkan pernyataan rasisme terhadap Anies Baswedan.

Merespons hal ini, Ketua Komando Menangkan Anies Baswedan, Saeful Zaman menilai Umar Bonte hanya menunjukkan ketakutan lewat narasi rasisme yang dilontarkan dari mulutnya. Ketakutan tersebut, lanjut Saeful, adalah kekhawatiran Umar Bonte dengan makin banyaknya masyarakat yang tahu siapa sosok Anies Baswedan.

“Ini dia ngeri lihat gelombang perubahan di Indonesia dari Aceh sampai Papua, dari Muda maupun tua, makin melihat bahwa Anies Baswedan adalah pemimpin yang mesti dipilih,” ujar Saeful di kanal Youtubenya, dikutip Minggu (14/5/23).

Lanjut Saeful, situasi tersebut membuat pihak lawan, dalam hal ini Umar Bonte yang merupakan Pentolan Relawan Ganjar, melakukan upaya agar Anies mendapat kesan buruk seiring dengan makin masifnya masyarakat yang tahu prestasi Anies.

Baca Juga: Geger! Nilai Ganjar Tak Bisa Selesaikan Masalah Selama Memimpin Dua Periode, Warga Jawa Tengah Ini Pilih Dukung Anies Baswedan Jadi Presiden

“Lawan politik Anies mencari celah untuk didegradasi, bahaya kalau Anies terus muncul dan diketahui prestasinya, maka Ganjar dan Prabowo bisa selesai satu putaran kalah,” jelasnya.

Sayangnya, lanjut Saeful, upaya mencari apa yang menjadi “cacat” dari Anies sulit ditemukan oleh Umar Bonte.

Akhirnya cara menyudutkan dengan pendekatan rasisme pun dilakukan, dalam hal ini menyebut Anies bukan putra asli Indonesia karena punya darah arab.

Baca Juga: Anies Baswedan Tak Pedulikan Warga Minoritas di DKI Jakarta? Pendeta Blak-blakan Bongkar Habis: Dia Betul-betul...

“Kemudian dicari terus, tapi nggak ketemu, akhirnya pakai pendekatan rasis saja, keturunan arab,” jelasnya.

Relawan Ganjar Keluarkan Pernyataan Rasis

Umar Bonte menyebut Anies Baswedan tak layak dipilih mengingat ia bukan putra asli Indonesia layaknya Ganjar dan Prabowo.

Tanpa alasan yang jelas, ia juga menggunakan pengibaratan dengan Belanda yang menjajah Indonesia.

“Bangsa ini sudah memberikan ruang yang begitu besar kepada Anies Baswedan, sudah diberi kesempatan untuk menjadi menteri, pernah diberi kesempatan untuk menjadi gubernur, itu cukup dalam pentas politik tanah air, tapi kalau sampai meminta ingin jadi ini terlalu berlebihan. Biarkanlah putra putra bangsa Indonesia sendiri yang menjadi presiden republik Indonesia. Saya setuju Anda lahir dan besar di sini, tapi Belanda menjajah republik Indonesia selama 350 tahun, mereka memiliki anak cucu dan lahir di sini.

Baca Juga: Untung Belum Tentu, Generasi Mendatang Harus Tanggung Warisan Utang Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Kebanggaan Jokowi!

“Mereka tetap saja penjajah dan tetap saja bukan bangsa Indonesia, Belanda juga datang di Indonesia mengaku jadi pahlawan, ingin menyelamatkan ekonomi bangsa Indonesia, tetapi mereka tetap saja bukan putra putra asli bangsa Indonesia,” ujarnya.

“Karena itu saya meminta kepada seluruh pemuda Indonesia seluruh bangsa Indonesia, seluruh rakyat Indonesia berilah kesempatan terbaik untuk memimpin bangsa ini dari putra bangsamu sendiri, Prabowo oke, Ganjar Pranowo oke,”.

Berkilah Tak Lakukan Rasisme

Habis dihujat usai videonya viral, Bonte mengklaim dirinya tak lakukan tindakan rasis. Ia malah menyebut videonya tersebut mengajak agar Pilpres 2024 dijauhkan dari unsur rasis.

Baca Juga: Anies Baswedan Tak Pedulikan Warga Minoritas di DKI Jakarta? Pendeta Blak-blakan Bongkar Habis: Dia Betul-betul...

"Jadi video yang beredar itu tidak pernah kita bermaksud untuk rasis. Jadi justru kita ingin mengingatkan bahwa dalam pentas politik ke depan tidak boleh mengangkat isu rasis, menghina, atau menggerakan orang dalam potensi dirinya. Boleh-boleh saja kita menjadi presiden, menjadi apa itu boleh-boleh saja, tetapi pilihan politik saya bisa saja kemukakan seperti itu," kata Umar Bonte dikutip dari laman detikcom, Minggu (14/5/23).

Baca Juga: Satgas Pangan Pantau Stok-Harga Sembako di Pasar Kreneng Denpasar

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Bayu Muhardianto
Editor: Bayu Muhardianto

Advertisement

Bagikan Artikel: