Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Memanas, Rival Erdogan Dapat Dukungan Suara dari Ketum Partai Anti-Imigran Turki

Memanas, Rival Erdogan Dapat Dukungan Suara dari Ketum Partai Anti-Imigran Turki Kredit Foto: Reuters/Cagla Gurdogan
Warta Ekonomi, Ankara -

Pemimpin Partai Kemenangan anti-imigran Turki pada Rabu (24/5/2023) mendukung kandidat presiden oposisi Kemal Kilicdaroglu.

Hal itu berpotensi meningkatkan penantang karena ia bertujuan untuk mengimbangi dan mengalahkan Presiden Recep Tayyip Erdogan dalam pemilihan putaran kedua pada Minggu (28/5/2023).

Baca Juga: Korban Gempa Turki Berkumpil di Sekitar 'Erdogan' Jelang Pilpres Turki Putaran Kedua

Umit Ozdag, ketua Partai Kemenangan nasionalis yang menerima 2,2% dukungan dalam pemungutan suara parlemen 14 Mei, mendesak para pendukung untuk mendukung Kilicdaroglu dalam putaran kedua 28 Mei di mana Erdogan berupaya memperpanjang kekuasaan dua dasawarsanya.

"Kami telah memutuskan untuk mendukung Tuan Kilicdaroglu di putaran kedua pemilihan presiden," kata Ozdag pada konferensi pers di Ankara bersama Kilicdaroglu.

Dukungan tersebut dapat mengimbangi dukungan yang diterima Erdogan pada hari Senin dari Sinan Ogan, kandidat presiden dari aliansi sayap kanan yang dipimpin oleh Partai Kemenangan.

Ogan berada di urutan ketiga dengan 5,2% suara presiden, di belakang Erdogan dengan 49,5% dan Kilicdaroglu dengan 44,9%.

Perlombaan untuk mendapatkan dukungan dari kanan mencerminkan dukungan yang lebih besar dari perkiraan untuk kaum nasionalis pada 14 Mei. Analis mengatakan banyak yang masih ragu-ragu, memegang kemungkinan kunci kemenangan di putaran kedua.

Ozdag mengatakan bahwa partainya dan Kilicdaroglu menyetujui rencana untuk memulangkan migran dalam waktu satu tahun sesuai dengan hukum internasional dan hak asasi manusia.

Ozdag mengatakan dia mengadakan pembicaraan serupa dengan Partai AK Erdogan (AK Party) tetapi memutuskan untuk tidak mendukungnya karena rencana mereka tidak melibatkan pemulangan migran.

Penampilan kuat Erdogan dalam pemungutan suara awal membingungkan para jajak pendapat yang mengatakan Kilicdaroglu memimpin jajak pendapat.

Koalisi yang dipimpin AKP memenangkan mayoritas di parlemen, memberi Erdogan keunggulan lain dalam salah satu pemilihan paling penting di Turki. Erdogan mengatakan memilih dia dalam putaran kedua adalah suara untuk stabilitas.

Pekan lalu, Kilicdaroglu, ketua Partai Rakyat Republik (CHP) dan kandidat dari aliansi enam partai, mempertajam nadanya dan berjanji untuk memulangkan semua migran begitu terpilih.

Turki adalah tuan rumah pengungsi terbesar di dunia, dengan sekitar 5 juta migran, 3,3 juta di antaranya adalah warga Suriah, menurut data Kementerian Dalam Negeri.

Kilicdaroglu juga telah berjanji untuk membatalkan banyak perubahan besar Erdogan pada kebijakan domestik, luar negeri dan ekonomi Turki, termasuk membalikkan program ekonomi yang tidak ortodoks untuk mengatasi krisis biaya hidup.

Untuk dukungan Kilicdaroglu, Partai Rakyat Republik (CHP) dan Partai Kemenangan juga menandatangani protokol yang menguraikan prinsip-prinsip utama kerja sama mereka.

Sebagai bagian dari perang melawan terorisme, walikota akan diganti dengan wali yang ditunjuk negara dengan keputusan pengadilan jika ada bukti hukum bahwa mereka memiliki hubungan teror, menurut protokol.

Protokol tersebut dapat menimbulkan kemarahan HDP pro-Kurdi, yang berjalan di bawah panji Partai Kiri Hijau (YSP) karena kasus penutupan pengadilan atas dugaan hubungan teror dan sangat mendukung Kilicdaroglu.

Sebagian besar walikota yang dipilih dari HDP dalam pemilihan lokal pada tahun 2019 digantikan oleh wali yang ditunjuk negara setelah mereka dipenjara sambil menunggu persidangan atas tuduhan terorisme.

Dewan eksekutif HDP dan YSP mengatakan setelah pertemuan untuk membahas kesepakatan bahwa pasal tentang wali adalah "bertentangan dengan prinsip demokrasi universal". Partai-partai, yang dukungannya sangat penting bagi Kilicdaroglu, mengatakan mereka masih mengevaluasi sikap mereka dan akan mengumumkan keputusannya pada Kamis.

Aliansi enam partai Kilicdaroglu bersumpah untuk mengakhiri praktik penggantian walikota dengan wali yang ditunjuk pemerintah dalam programnya, menekankan bahwa pejabat terpilih akan tetap menjabat kecuali mereka dinyatakan bersalah oleh keputusan pengadilan.

Ozdag adalah mantan wakil pemimpin MHP nasionalis, yang berada dalam aliansi Erdogan. Dia kemudian bergabung dengan Partai IYI, yang merupakan aliansi Kilicdaroglu, sebelum digulingkan dan mendirikan Partai Kemenangan pada 2021.

Baca Juga: Gerindra Bali Siapkan Kompensasi bagi Caleg yang Gagal Lolos

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: