Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Sudah Saatnya Anak Cerdas Literasi dan Bermedsos

Sudah Saatnya Anak Cerdas Literasi dan Bermedsos Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Jakarta -

Cerdas dan bijak dalam menggunakan sosial media sangat penting dilakukan di era digital saat ini. Hal itu menjadi bahasan dalam talkshow The Leader dengan tema "Anak Indonesia Cerdas Literasi dan Bermedia Sosial" oleh sindonews dan MNC Trijaya FM, Kamis (3/8/2023).

Acara yang dipandu Nick Wardi ini menghadirkan para pemateri dari Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (Perpusnas RI), yakni Kepala Pusat Jasa Informasi Perpustakaan dan Pengelolaan Naskah Nusantara Agus Sutoyo, serta Pustakawan Layanan Anak Fitriana Ramadhani.

Baca Juga: Gedung Perpustakaan Modern Sultra Jadi Tuan Rumah Talkshow Literasi Perpusnas

Dalam paparannya, Agus menjelaskan jika era perkembangan teknologi saat ini, peranan buku makin dilupakan. Padahal, keberadaannya sangat penting dalam tumbuh kembang generasi bangsa. Anak-anak mulai melupakan bacaan yang menarik karena asyik dengan gawainya.

Padahal, kampanye literasi sudah dahulu digaungkan Perpusnas RI: bagaimana peran orang tua menyikapi perkembangan teknologi yang begitu pesat. Pada 2003 silam sudah mulai melalui duta baca nasional saat itu, Tantowi Yahya dengan tagline "Ibuku Perpustakaan Pertamaku". Artinya, orang tua punya peran penting di rumah sebelum sosialisasi keluar rumah.

"Ibu atau ayah mendampingi anak-anak mereka untuk kenalkan literasi. Penelitian membuktikan usia 0-5 tahun pada anak, perkembangannya dikontrol melalui buku bacaan," ujar Agus.

Saat ini, sambungnya, kampanye literasi masih terus berlangsung. Dengan duta baca nasional yang berganti-ganti. Perannya tetap sama, mengajak untuk dekat dengan buku. Namun, di era kini, menggabungkan dengan teknologi.

"Kami sudah ada. Di gedung baru Perpusnas yang 24 lantai sudah diterapkan teknologi. Bagaimana agar bisa memberikan kontribusi besar bagi masyarakat. Kami ambil peran itu. Dengan menyiapkan wadah dan fasilitas, di antaranya ada Layanan Khusus Anak. Kunjungan di Sabtu dan Minggu selalu overload, khususnya dari anak-anak," jelasnya.

"Kami harus menyenangkan anak-anak saat main di perpustakaan. Di sinilah peran dari pustakawan Perpusnas membantu bagaimana bisa bermain sambil membaca karena dunia anak tak bisa lepas dari bermain," imbuh Agus.

Agus mengungkapkan, Layanan Khusus Anak dibuat lebih menyenangkan. Ada mainan dan sebagainya. Kesenangan yang awalnya didapatkan melalui gawai, bisa dialihkan ke perpustakaan. "Kami tidak meninggalkan teknologi, tapi justru mulai memanfaatkannya, yakni membuat aplikasi I-Pusnas. Jadi, masyarakat kalau mau baca buku, tak harus datang ke Perpusnas. Cukup buka aplikasi melalui telepon genggam," jelasnya kemudian.

Baca Juga: Kominfo Ajak Masyarakat Waspadai Jeratan Investasi dan Pinjol Ilegal, Begini Ciri-cirinya

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Advertisement

Bagikan Artikel: