Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dukung Langkah Pemerintah, Produsen Siap Perangi Peredaran Vape Ilegal

Dukung Langkah Pemerintah, Produsen Siap Perangi Peredaran Vape Ilegal Kredit Foto: Bea Cukai
Warta Ekonomi, Jakarta -

Maraknya peredaran rokok elektrik ilegal dengan pita cukai palsu telah menyebabkan kerugian bagi pelaku usaha dan juga penerimaan negara. Padahal, rokok elektrik atau vape saat ini telah menjadi salah satu sumber penerimaan cukai hasil tembakau.

Bahkan, kalangan pebisnis mengestimasi kerugian dari maraknya peredaran rokok ilegal mencapai Rp18 miliar, baik produk hasil tembakau bernikotin noncair maupun produk hasil tembakau yang menggunakan nikotin cair.

Sejumlah asosiasi dan pelaku usaha rokok elektrik Indonesia berkomitmen untuk melawan produk vape ilegal. Salah satu pelaku usaha rokok elektrik yang berkomitmen untuk melawan peredaran produk rokok elektrik palsu atau ilegal adalah RELX melalui Golden Shield, yakni program Anti-Illicit Trade yang terintegrasi di dalam setiap produk mereka melalui barcode yang dapat di pindai.

Baca Juga: Miliki Legalitas, Vape Dinyatakan Aman Dikonsumsi

General Manager RELX Internasional di Indonesia, Yudhistira Eka Saputra mengatakan, produksi serta pemasaran vape ilegal dan bercukai palsu dapat menimbulkan ancaman kesehatan bagi konsumen hal itu disebabkan komposisi liquid pada rokok elektrik ilegal tidak melalui proses pengawasan yang ketat. "Berdasarkan temuan, liquid rokok elektrik illegal palsu biasanya merupakan campuran antara minyak kelapa sawit, minyak goreng, alkohol, air distilasi maupun air mineral," ujarnya.

"Maka dari itu, melalui Golden Shield, kami berkomitmen untuk turut serta melawan peredaran produk REL ilegal, serta mendukung langkah pemerintah melalui pemberian informasi yang dapat kami berikan guna mengembangkan strategi untuk menanggulangi peredaran produk ilegal," katanya, Selasa (7/11/2023).

Yudhistira menambahkan, untuk mengurangi dampak kerugian akibat produk rokok ilegal, diperlukan edukasi kepada penjual produk rokok agar dapat membedakan pita cukai asli dan palsu.

Menurutnya, sosialisasi juga perlu dilakukan dengan masif kepada pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) yang mendominasi agen pemasar rokok elektrik namun masih belum memiliki pemahaman soal penyematan cukai.

Baca Juga: Rumania Jajaki Kerjasama Lintas Bidang dengan Bali, Mulai Pariwisata hingga Pendidikan

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Annisa Nurfitriyani
Editor: Annisa Nurfitriyani

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: