Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Fraksi PKS DPR Bertandang ke Markas FAO Bawa Misi Kedaulatan Pangan

Fraksi PKS DPR Bertandang ke Markas FAO Bawa Misi Kedaulatan Pangan Kredit Foto: Ist
Warta Ekonomi, Jakarta -

Fraksi PKS DPR melakukan kunjungan resmi ke Badan Pangan dan Pertanian Dunia (FAO PBB) di Markas Besar FAO Roma Italia (28/11).

Delegasi dipimpin langsung Ketua Majelis Syura PKS Dr. Salim Segaf Aljufri sebagai penasehat, Ketua Fraksi Jazuli Juwaini, serta sejumlah politisi muda PKS.

Fraksi PKS diterima oleh Direktur Kemiteraan dan Kolaborasi FAO Marcela Villarreal, Kepala Perwakilan FAO di Indonesia Rajendra Aryal, Kepala Unit Keterlibatan Pertanian Keluarga dan Jaringan Parlemen Guilherme Brady, Penanggung Jawab Investasi, Pembelajaran dan Informasi Ilmiah Pertanian FAO Andrew Nadeau, serta pejabat lainnya.

Ketua Majelis Syura PKS Salim Segaf Aljufri dalam sambutannya di pertemuan  tersebut mengatakan bahwa Indonesia sebagai negara besar memerlukan desain kebijakan dan program pembangunan pertanian yang lebih baik dan berkelanjutan. Untuk itu, PKS hadir di Markas Besar FAO.

"Kami di PKS komit terhadap isu dan kebijakan pangan dan pertanian karena mayoritas rakyat kami hidup di pedesaan. Kami ingin pedesaan dengan karakter pertanian pangan, perkebunan, dan perikanan bisa produktif dan sejahtera.  Untuk itu, kami siap mengawal kebijakan di parlemen dan menginstrusikan kepada kepala daerah di berbagai wilayah," kata Menteri Sosial RI 2009-2014 ini.

Sementara itu, Ketua Fraksi PKS Jazuli Juwaini mengatakan bahwa kunjungan internasional yang sudah kesekian kalinya dilakukan Fraksi PKS ini dilakukan dalam rangka diplomasi parlemen.

Kali ini ke lembaga-lembaga internasional yang berhubungan dengan misi kedaulatan pangan nasional.

"FAO adalah organisasi internasional yang strategis kontribusinya dalam mengatasi persoalan pangan, gizi, nutrisi dan pembangunan berkelanjutan di dunia. Fraksi PKS mengapresiasi program yang selama ini dijalankan di Indonesia khususnya dalam mewujudkan ketahanan pangan, mengatasi kelaparan, stunting, dan mengembangkan sektor pertanian," papar Jazuli.

Fraksi PKS punya misi bukan hanya ketahanan pangan tapi kedaulatan pangan nasional karena dengan potensi yang dimiliki Indonesia baik dari potensi luasan lahan, kesuburan, iklim, maupun sumber daya manusia produktif, Indonesia sangat mungkin menjadi lumbung pangan nasional bahkan dunia.

"Kami berharap FAO terus mensupport program pangan dan pertanian di Indonesia agar misi tersebut bisa terwujud dan menjadi bagian solusi untuk mengatasi krisis pangan dan kelaparan di berbagai wilayah dunia," harap Jazuli.

Marcela Vilarreal dari FAO menyambut baik kehadiran Fraksi PKS di Markas Besar FAO dan menyatakan bahwa kerjasama dengan parlemen adalah bagian penting dan strategis dari upaya global mengatasi krisis pangan dan kelaparan di dunia.

Dia melihat Indonesia adalah negara penting dan negara terbesar di kawasan dalam mensukseskan agenda global tersebut. 

Sementara menurut Kepala Perwakilan FAO di Indonesia Rejendra Aryal Indonesia adalah contoh sukses dari pelaksanaan program pertanian khususnya dalam pertanian keluarga atau family farming. Di mana keberhasilan Indonesia akan dijadikan FAO sebagai model bagi negara-negara lain.

Ke depan, Jazuli Juwaini yang juga Anggota DPR Dapil Banten, berharap FAO bisa berkontribusi lebih nyata bukan hanya di Indonesia tapi juga dunia.

Karena dunia hari ini sedang tidak baik-baik saja menghadapi ancaman perubahan iklim, bencana, konflik dan perang yang menyebabkan krisis pangan dan kelaparan di berbagai belahan dunia.

Baca Juga: Kominfo Ajak Masyarakat Waspadai Jeratan Investasi dan Pinjol Ilegal, Begini Ciri-cirinya

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Ferry Hidayat

Advertisement

Bagikan Artikel: