Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

SURI Targetkan Keuntungan Melejit 80%, Ini Faktor Pendukungnya!

SURI Targetkan Keuntungan Melejit 80%, Ini Faktor Pendukungnya! Kredit Foto: SURI
Warta Ekonomi, Jakarta -

PT Maja Agung Latexindo Tbk (SURI) di sepanjang tahun 2023 berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp 5,5 miliar. Untuk itu, di tahun 2024 perseroan menargetkan laba bersih bisa mengalami peningkatan 80 persen.

Direktur PT Maja Agung Latexindo Tbk Engel Stefan menjelaskan, target tersebut dianggap realistis untuk dapat direalisasikan hingga akhir tahun 2024. Menurutnya, ada beberapa faktor yang membuat laba bersih SURI bakal mengalami peningkatan hingga 80 persen di penghujung tahun ini.

Pertama, faktor dari nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. Hal ini tentu sangat menguntungkan bagi perusahaan karena, basis bisnis SURI adalah ekspor. Kedua, kondisi geopolitik yang saat ini tensinya mengalami peningkatan sehingga membuat beberapa negara menyetok pasokannya. Ketiga, harga permintaan yang naik akibat dari kondisi geopolitik yang semakin intens.

Baca Juga: SIap-siap! Kalbe Farma Bakal Tebar Dividen Rp1,4 Triliun

“Yang kita lihat dari 3 faktor tadi. Dan tahun ini, SURI lebih mengejar ke target profit (laba bersih) dibandingkan dengan revenue (pendapatan)”, ujarnya dalam keterangan tertulis, Jakarta, Kamis (16/5/2024).

Engel menambahkan, di sepanjang tahun ini perseroan melihat ada sentimen yang dapat menghambat bisnis perusahaan. Salah satunya yakni, meningkatnya permintaan bahan baku karet di dalam negeri untuk industri otomotif dibandingkan sektor kesehatan.

“Mengantisipasi hal tersebut, manajemen telah menyiapkan mesin baru yang didapat dari hasil IPO kemarin untuk dapat mengejar produksi sarung tangan," pungkasnya.

Baca Juga: Kinerja Tumbuh Positif, ABM Investama Bagikan Dividen US$50 Juta dari Laba Tahun 2023

Adapun, di akhir tahun 2024 ini SURI menargetkan produksi sarung tangan sebesar 800 juta hingga 1 miliar sarung tangan. Angka tersebut mengalami kenaikan mencapai 62,5 persen jika dibandingkan dengan produksi tahun lalu.

“Tentu, untuk produksi sarung tangan hingga akhir tahun ini diprediksi akan mengalami peningkatan yang sangat signifikan”, tutupnya.

PT Maja Agung Latexindo Tbk baru saja menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) untuk tahun buku 2023 yang digelar pada Rabu (15/5/2024) di Jakarta. Dalam agenda RUPST tersebut diputuskan, para pemegang saham menyetujui penggunaan laba bersih perseroan tahun buku 2023 digunakan sebagai laba ditahan. Perseroan juga tidak membagikan dividen kepada para pemegang saham.

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Annisa Nurfitri
Editor: Annisa Nurfitri

Advertisement

Bagikan Artikel:

Berita Terkait