Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pejabat Israel Restui Pawai Bendera Kelompok Sayap Kanan di Yerusalem, Apa Alasannya?

Pejabat Israel Restui Pawai Bendera Kelompok Sayap Kanan di Yerusalem, Apa Alasannya? Kredit Foto: AP Photo/Maya Alleruzzo
Warta Ekonomi, Yerusalem -

Para pejabat Israel mengatakan, mereka akan mengizinkan kelompok sayap kanan melakukan pawai di Kota Tua, Yerusalem pada pekan depan dalam kondisi tertentu. Hal ini diungkapkan sehari setelah polisi melarang acara pawai karena khawatir akan kembali menimbulkan konflik antara Israel dan kelompok militan Palestina di Gaza.

Beberapa kelompok sayap kanan Israel telah merencanakan prosesi pengibaran bendera melalui Gerbang Damaskus Kota Tua, dan masuk ke kawasan Muslim pada Kamis (10/6) mendatang. Kelompok Hamas di Gaza memperingatkan, jika pawai tetap berlangsung maka akan ada permusuhan baru.

Baca Juga: Israel Lakukan 337 Pelanggaran ke Jurnalis Peliput Palestina

Sebelumnya, kelompok sayap kanan membatalkan pawai setelah polisi menolak izin mereka. Pawai Bendera dilakukan untuk merayakan penaklukan Yerusalem Timur oleh pasukan pendudukan Zionis pada 1967. Dalam pawai tersebut, para anggota sayap kanan akan meneriakkan "kematian bagi orang Arab" dan menyanyikan lagu rasialis serta lagu-lagu yang sangat ofensif.

Setelah pertemuan kabinet Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada Selasa (8/6), kantor perdana menteri mengatakan, para menteri telah sepakat bahwa pawai bisa diadakan minggu depan jika penyelenggara dan polisi mencapai kesepakatan. Masalah utama dari pawai tersebut adalah rute yang akan dilalui.

"Pawai akan berlangsung Selasa mendatang (15 Juni) dalam format yang akan disepakati antara polisi dan penyelenggara parade," kata pernyataan dari kantor Netanyahu.

Netanyahu menghadapi episode terakhir kekuasaannya. Legislatif Israel dijadwalkan untuk memberikan suara pada akhir pekan ini. Apabila legislatif menyetujui pembentukan pemerintahan baru, maka Netanyahu harus mundur dari jabatannya setelah 12 tahun berkuasa.

Sementara, jika Netanyahu mundur maka keputusan untuk melanjutkan pawai ada di tangan calon perdana menteri Naftali Bennett dan mitranya Yair Lapid.

Anggota parlemen sayap kanan Itamar Ben-Gvir menolak penundaan pawai. Menurutnya, menunda pawai sama saja dengan menyerah kepada Hamas. Dalam cicitannya di Twitter, Ben-Gvir bersikukuh bahwa pawai akan tetap berlangsung pada Kamis mendatang di Kota Tua, Yerusalem.

Ketegangan di Yerusalem kemungkinan akan tetap tinggi, terlepas dari apakah pawai tersebut akan dilanjutkan atau tidak.

Protes telah berkobar di lingkungan Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur. Keluarga Palestina yang tinggal di lingkungan tersebut menghadapi kemungkinan penggusuran setelah pengadilan Israel menerima klaim tanah pemukim Yahudi.

Baca Juga: Mengejutkan! Tak Mau Dikorbankan, Richard Akhirnya Memberikan Perlawanan ke Ricky: Bang Ricky Bilang ke Saya…

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: