Israel Dorong Kesepakatan Nuklir Iran yang Lebih Baik di Tengah Peningkatan Kekuatan Militer

Israel Dorong Kesepakatan Nuklir Iran yang Lebih Baik di Tengah Peningkatan Kekuatan Militer Kredit Foto: Instagram/Benny Gantz

Menteri Pertahanan Israel pada Kamis (25/11/2021) mengatakan bahwa dia berharap kesepakatan nuklir yang lebih baik akan keluar dari pembicaraan yang akan datang antara kekuatan dunia dan Iran.

Benny Gantz berbicara kepada wartawan pada penutupan kunjungan dua hari ke ibu kota Maroko, Rabat, di mana ia bertemu dengan pejabat tinggi intelijen, pertahanan dan diplomatik Maroko. Di antara isu yang dibahas adalah Iran.

Baca Juga: Israel dan Maroko Menandatangani Perjanjian Pertahanan Bersejarah

"Kewajiban kami mengenai Iran adalah untuk mempengaruhi mitra kami dan mempertahankan percakapan yang berkelanjutan," kata Gantz, dilansir Associated Press, Jumat (26/11/2021).

Akan tetapi, Israel melindungi dirinya dan membangun kemampuan militernya.

“Kewajiban kedua kami adalah membangun kekuatan militer, yang merupakan sesuatu yang penting dalam dirinya sendiri,” tambahnya.

Pembicaraan nuklir antara Iran dan kekuatan dunia akan dimulai minggu depan di Wina.

Iran telah maju dengan pengayaan uraniumnya sejak Amerika Serikat menarik diri dari perjanjian nuklir penting dengan kekuatan dunia pada 2018. Israel sangat menentang perjanjian itu, dan para pejabat Israel sekarang mengatakan Teheran lebih dekat dari sebelumnya untuk mengembangkan senjata nuklir.

Iran mengatakan program nuklirnya adalah untuk tujuan damai murni dan menyalahkan kegagalan perjanjian pada keputusan pemerintahan Trump untuk menarik diri darinya dan memulihkan sanksi yang melumpuhkan. Pemerintahan Biden mengatakan pihaknya berharap untuk merundingkan kembalinya kesepakatan itu.

Israel secara luas diyakini sebagai satu-satunya negara bersenjata nuklir di Timur Tengah, meskipun mempertahankan kebijakan ambiguitas tentang programnya sendiri.

Gantz mengatakan bahwa Israel harus bekerja sama dengan AS dan menghindari masalah program nuklir Iran yang partisan.

“Kesepakatan yang baik adalah yang akan menutup lubang dalam perjanjian sebelumnya di bidang pengembangan nuklir, sistem peluncuran rudal, waktu breakout, dan apa yang dilakukan Iran di kawasan itu,” kata Gantz.

Kunjungan Gantz adalah kunjungan resmi pertama oleh seorang pejabat pertahanan Israel ke salah satu sekutu baru Arabnya. Israel dan Maroko menormalkan hubungan tahun lalu sebagai bagian dari apa yang disebut Kesepakatan Abraham dan minggu ini menandatangani perjanjian pertahanan.

Menteri pertahanan mengunjungi satu-satunya sinagoge Rabat yang berfungsi, Talmud Torah, dan disambut oleh para pemimpin komunitas kecil Yahudi. Penyanyi itu membacakan doa untuk kesejahteraan raja dan untuk Israel dan angkatan bersenjatanya. Dipajang adalah gambar berbingkai Raja Mohamed VI, bendera Maroko dan bendera Israel tambahan untuk sinagoga sejak penandatanganan perjanjian tahun lalu.

“Bahkan ketika itu sulit, kita perlu berjuang untuk perdamaian,” kata Gantz kepada sebuah kelompok yang mencakup perwira militer Maroko dan Israel. “Kita harus selalu menjadi yang terkuat di wilayah ini.”

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini