WHO Desak Negara-negara ASEAN Perketat Pengawasan Varian Omicron, Kenapa Asia Tenggara?

WHO Desak Negara-negara ASEAN Perketat Pengawasan Varian Omicron, Kenapa Asia Tenggara? Kredit Foto: Reuters

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada Sabtu (27/11/2021) bahwa negara-negara Asia Tenggara harus meningkatkan pengawasan, memperkuat langkah-langkah kesehatan dan sosial dan meningkatkan cakupan vaksinasi ketika beberapa negara di seluruh dunia bergegas untuk menahan Omicron, varian baru dari virus corona yang berpotensi menular dan lebih resisten terhadap vaksin.

Dr Poonam Khetrapal Singh, direktur regional WHO untuk wilayah Asia Tenggara, mengatakan mereka harus menilai risiko impor melalui perjalanan internasional dan mengambil tindakan yang sesuai terhadap Omicron.

Baca Juga: Omicron, Varian Baru Covid-19 dari Afrika Selatan, Mengapa WHO Menamainya Demikian?

"Meskipun kasus COVID-19 telah menurun di sebagian besar negara di Wilayah kami, lonjakan kasus di tempat lain di dunia dan konfirmasi varian (Omicron) Kekhawatiran baru, adalah pengingat akan risiko yang terus ada dan kebutuhan bagi kami untuk terus melakukan upaya kami. terbaik untuk melindungi dari virus dan mencegah penyebarannya," kata Khetrapal Singh dalam sebuah pernyataan, dilansir Hindustan Times, Senin (29/11/2021).

"Tanpa biaya, kami harus menurunkan penjaga kami," katanya.

Badan kesehatan global telah menjadikan Omicron sebagai varian yang mengkhawatirkan karena jumlah mutasinya yang tinggi dan beberapa bukti awal bahwa omicron membawa tingkat infeksi yang lebih tinggi daripada varian lainnya.

Khetrapal Singh mengatakan negara-negara harus meningkatkan pengawasan dan pengurutan dan melanjutkan langkah-langkah kesehatan masyarakat dan sosial yang komprehensif dan disesuaikan untuk mencegah penularan.

"Semakin banyak Covid-19 beredar, semakin banyak peluang virus itu untuk berubah dan bermutasi, dan pandemi akan bertahan lebih lama," katanya.

Orang-orang harus mengenakan masker yang menutupi hidung dan mulut mereka, menjaga jarak aman, menghindari ruang yang berventilasi buruk atau keramaian, menjaga tangan tetap bersih, menutupi batuk dan bersin, serta mendapatkan vaksinasi untuk mengurangi risiko terpapar virus corona.

“Hingga hari ini, 31 persen dari populasi wilayah ini telah divaksinasi penuh, 21% divaksinasi sebagian, sementara hampir 48% atau sekitar satu miliar orang belum menerima bahkan satu dosis vaksin COVID-19,” katanya.

Setiap orang harus terus mengambil tindakan pencegahan bahkan setelah divaksinasi untuk mencegah terinfeksi dan menginfeksi orang lain yang mungkin sangat terpengaruh oleh virus corona.

“Kita tidak boleh lupa bahwa pandemi masih jauh dari selesai. Saat masyarakat terbuka, kita tidak boleh berpuas diri. Perayaan dan perayaan harus mencakup semua tindakan pencegahan. Kerumunan dan pertemuan besar harus dihindari. Situasi saat ini memerlukan upaya lebih lanjut untuk meningkatkan semua lini,” kata Direktur Regional.

Kasus telah dilaporkan pada pelancong di Belgia, Israel dan Hong Kong, dan Jerman juga mengatakan mungkin ada kemungkinan infeksi omicron. Pihak berwenang Belanda sedang memeriksa omicron setelah 61 penumpang pada dua penerbangan dari Afrika Selatan dinyatakan positif Covid-19.

Beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, Australia, Brasil, Kanada Iran, Jepang dan Thailand, Uni Eropa dan Inggris telah memberlakukan pembatasan pada negara-negara Afrika selatan sebagai tanggapan atas penemuan omicron.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini