Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ferdinand Sudah 'Diurus', Politikus PDIP Titip Pesan ke Polri: Yang Lain Juga Ya...

Ferdinand Sudah 'Diurus', Politikus PDIP Titip Pesan ke Polri: Yang Lain Juga Ya... Kredit Foto: Instagram/Kapitra Ampera
Warta Ekonomi, Jakarta -

Politikus PDIP Kapitra Ampera mendorong Polri bertindak cepat dalam mengusut semua laporan tentang penistaan agama dan ujaran kebencian. Hal itu disampaikan Kapitra setelah Bareskrim Polri menjadikan Ferdinand Hutahaean sebagai tersangka dan ditahan atas kasus ujaran kebencian bernuansa SARA.

"Yang sudah dilaporkan masyarakat itu, kan banyak. Siapa pun yang telah dilaporkan masyarakat bikin delik, harus ditindaklanjuti," kata Kapitra melansir JPNN.com, Rabu (12/1).

Baca Juga: Ferdinand Lagi Ferdinand Terus... Pengakuan Mualaf Ferdinand Dianggap Hanya Pembelaan Subjektif

Namun, eks pengacara Habib Rizieq itu tidak memerinci orang-orang yang sudah dilaporkan ke polisi itu. Kapitra hanya meminta polisi bersikap adil agar tidak terkesan tebang pilih dalam menangani perkara ujaran kebencian dan penistaan agama.

Selain itu, ketegasan Polri dinilai penting untuk meminimalisasi kegaduhan di sosial media yang dapat mengancam stabilitas dunia nyata.

"Kalau sudah ada tindakan tegas seperti ini (Ferdinand, red), itu harus dilakukan juga terhadap yang lain agar ujaran kebencian minimal bisa dikurangi," ujar Kapitra. Kapitra juga berharap kasus Ferdinand bisa menjadi pelajaran bagi semua pihak dalam bermedia sosial.

Dia mengingatkan siapa pun orang dilarang melakukan penistaan agama apa pun di republik ini karena memilih sebuah keyakinan itu merupakan kebebasan yang sangat dasar dari manusia.

"Jadi, kepolisian harus menjadi wasit, di tengah. Harus ada langkah lebih lanjut dari polisi terhadap orang-orang yang menista agama selama ini," ucap Kapitra Ampera.

Baca Juga: Anies Baswedan Berurusan dengan KPK Banyak yang Bela, Guntur Romli: Ini Propaganda Busuk Buzzer-buzzer Anies!

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan JPNN.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.com.

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Advertisement

Bagikan Artikel: