Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Metaverse Rambah Berbagai Industri? Ada Disneyland, K-Pop, Sampai Second Life!

Metaverse Rambah Berbagai Industri? Ada Disneyland, K-Pop, Sampai Second Life! Kredit Foto: Unsplash/Kon Karampelas
Warta Ekonomi, Jakarta -

Menyusul pengumuman bahwa perusahaan induk Facebook akan mengubah citra dalam pergeseran ke Metaverse, banyak proyek telah memulai inisiatif serupa memasuki ruang virtual, mulai dari membeli properti hingga menguji batas-batas apa yang ditawarkan alam semesta ini.

Disneyland

Perusahaan hiburan di balik beberapa taman hiburan paling populer di dunia ini, baru-baru ini memiliki paten yang disetujui untuk "simulator dunia maya di tempat dunia nyata". Meskipun Los Angeles Times melaporkan bahwa Disney tidak memiliki rencana saat ini untuk menggunakan simulator dalam waktu dekat, aplikasi ini menunjukkan tamu Disneyland dan Disney World pada akhirnya dapat melihat atraksi Metaverse di satu atau lebih taman di Amerika Serikat, Hong Kong, China, Prancis, dan Jepang.

Baca Juga: Indonesia Berpeluang Besar dalam Pengembangan Metaverse Dunia

Teknologi ini akan bekerja dengan melacak pengunjung menggunakan ponsel mereka dan menghasilkan dan memproyeksikan efek 3D yang dipersonalisasi ke ruang fisik terdekat, seperti dinding dan benda-benda lain di taman.

Menurut aplikasi paten, kemungkinan Disney terjun ke Metaverse dapat memberikan pengguna pengalaman virtual 3D individual yang realistis dan sangat mendalam tanpa mengharuskan pengguna tersebut untuk memakai perangkat tampilan AR (augmented reality).

K-Pop

Pada hari Senin, (17/01) penyelenggara konser Metaverse Animal Concerts mengumumkan telah menandatangani kesepakatan dengan jaringan Klaytn unicorn Korea Selatan Kakao sebagai bagian dari rencana untuk meningkatkan eksposurnya ke industri hiburan negara itu. CEO Animal Concerts, Colin Fitzpatrick, mengatakan bahwa tujuan utama Klaytn adalah NFTs dan Metaverse.

"Keterbatasan teknis melarang berapa banyak orang yang benar-benar dapat menghadiri konser di Metaverse," kata Fitzpatrick, merujuk pada masalah skalabilitas.

Dia memiliki tujuan untuk membangun jaringan tempat virtual di seluruh platform Metaverse yang ada dan baru untuk menyelenggarakan konser dengan berbagai bakat, tampaknya termasuk artis K-Pop.

Second Life

Linden Lab, perusahaan di balik dunia online virtual Second Life, mengumumkan pada hari Kamis lalu (13/01) pendiri Philip Rosedale akan bergabung kembali dengan proyek sebagai penasihat strategis bersama dengan anggota tim Metaverse dari perusahaan VR yang berbasis di San Francisco, High Fidelity. Menurut perusahaan itu, penambahan bakat baru dan lama akan memfasilitasi masuknya Second Life ke Metaverse.

"Dunia virtual tidak perlu menjadi distopia," kata Rosedale, "Big Tech memberikan headset VR dan membangun Metaverse pada platform modifikasi perilaku yang digerakkan oleh iklan mereka tidak akan menciptakan utopia digital tunggal yang ajaib untuk semua orang."

Diluncurkan pada tahun 2003, Second Life adalah salah satu pengalaman dunia maya paling awal sebelum konektivitas platform media sosial modern seperti Facebook, Twitter, dan Instagram. Rosedale, berangkat sebagai CEO Linden Labs pada tahun 2008 sebelum melanjutkan untuk mendirikan High Fidelity pada tahun 2013. Kembalinya dia bisa menandai tonggak penting untuk memasukkan ide-ide bertema Metaverse baru ke dalam platform yang mapan.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan