Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

China Bilang Timur Tengah Alami Konflik karena Intervensi Asing

China Bilang Timur Tengah Alami Konflik karena Intervensi Asing Kredit Foto: Xinhua/Wei Xiang
Warta Ekonomi, Beijing -

Menteri Luar Negeri China, Wang Yi menilai konflik di Timur Tengah terjadi akibat intervensi asing. Menlu Wang Yi menambahkan penarikan Amerika Serikat (AS) yang tergesa-gesa dari kawasan itu tahun lalu telah menyebabkan kekacauan seperti diungkap harian China Global Times pada Senin (17/1/2022).

Wang memberikan pernyataan ini dalam percakapan wawancaranya dengan media Sabtu (15/1/2022) ini setelah menjamu diplomat tinggi dari Arab Saudi, Bahrain, Kuwait, Oman, Turki, dan Iran serta sekretaris jenderal Dewan Kerjasama Teluk (GCC) di kota Wuxi di provinsi Jiangsu, China Timur.

Baca Juga: China Tuduh Kanada Jadi Pengirim Varian Omicron, Begini Caranya

“Timur Tengah memiliki sejarah panjang, budaya yang unik, dan sumber daya alam yang berlimpah, tetapi pada saat yang sama, kawasan ini menderita kerusuhan dan konflik yang sudah lama ada karena intervensi asing,” kata Wang.

“China selalu mendukung Timur Tengah untuk mewujudkan stabilitas dan mempercepat perkembangannya. Kami percaya orang-orang Timur Tengah adalah penguasa Timur Tengah. Tidak pernah ada 'kekosongan kekuasaan', dan tidak ada kebutuhan 'patriarki dari luar,'” tegas Wang.

Menlu China mengklaim fakta telah berulang kali membuktikan bahwa komunitas internasional dapat berkontribusi pada stabilitas di Timur Tengah tetapi seharusnya tidak menimbulkan masalah.

“Timur Tengah membutuhkan pembangunan, dan negara-negara kawasan dapat belajar dari model eksternal tetapi tidak boleh secara langsung meniru model tersebut. Neo-liberalisme bukanlah obat mujarab,” kata Wang.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan