Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Bu Mega Tolong! Ada 'Banteng' di DPR Bikin Gaduh, Serius Loh Bu! Ridwan Kamil Sampai Minta...

Bu Mega Tolong! Ada 'Banteng' di DPR Bikin Gaduh, Serius Loh Bu! Ridwan Kamil Sampai Minta... Kredit Foto: Antara/Fikri Yusuf
Warta Ekonomi, Jakarta -

Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil angkat bicara terhadap sikap anggota DPR Arteria Dahlan yang diduga menyudutkan penggunaan bahasa Sunda oleh seorang kepala Kejaksaan Tinggi. Menurutnya, jika merasa tidak nyaman dengan eksistensi bahasa Sunda, Arteria diminta menyampaikan dengan baik-baik.

"Tidak ada dasar hukum yang jelas ya. Hanya ada ucapan selamat pembuka pidato atau penutup atau di tengah-tengah pidato ada celetukan (bahasa Sunda) yang saya kira wajar-wajar saja," tegas Ridwan Kamil kepada wartawan, Selasa 18 Januari 2022.

Menurutnya, Arteria Dahlan harus minta maaf dengan kearoganannya.

"Kalau tidak dilakukan maka akan bereskalasi karena sebenarnya orang Sunda itu pemaaf. Jadi, saya berharap itu dilakukan," tegasnya.

Baca Juga: Kader "Banteng" di DPR Buat Gaduh, Orang PDIP Blak-blakan: Dapat Melukai Perasaan Masyarakat Sunda!

Ridwan menuturkan, saat kunjungan kerja di berbagai daerah, penggunaan bahasa daerah jadi perekat kebangsaan.

"Itu kan malah keren menurut saya dengan kekayaan dan keberagaman daerah. Makanya, Pancasila Bhineka Tunggal Ika itu mewakili semangat itu," ungkapnya.

"Jadi kalau ada rasis yang seperti itu menurut saya harus diingatkan tentunya dengan cara baik-baik dulu," tambahnya.

Berikut perkataan Arteria Dahlan yang mempersoalkan penggunaan bahasa Sunda tersebut:

"Ada kritik sedikit, ada Kajati yang dalam rapat itu ngomong pakai Bahasa Sunda, ganti pak itu. Kita ini Indonesia, jadi orang takut kalau ngomong pakai bahasa Sunda. Ngomong apa dan sebagainya, kami mohon sekali yang seperti ini dilakukan penindakan tegas," ungkap Arteria.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Editor: Bayu Muhardianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan