Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Gunakan Nama Keluarga, Putra Kedua Donald Trump Ancam Tindakan Hukum Pada TrumpCoin

Gunakan Nama Keluarga, Putra Kedua Donald Trump Ancam Tindakan Hukum Pada TrumpCoin Kredit Foto: Reuters/Dado Ruvic
Warta Ekonomi, Jakarta -

Cryptocurrency dengan nama TrumpCoin (TRUMP) akhirnya menarik kemarahan keluarga Trump setelah enam tahun nama itu memasuki pasar.

Pada hari Selasa lalu, (25/01), putra kedua Donald Trump, Eric mengancam tindakan hukum terhadap cryptocurrency TRUMP karena diduga menggunakan nama keluarganya secara curang.

Baca Juga: Wow! Donald Trump Masih Dapat Donor dari Miliarder, Bahkan Lebih Banyak dari Joe Biden!

TRUMP adalah cryptocurrency yang diluncurkan pada Q1 2016 saat musim kampanye untuk memilih Presiden ke-45 Amerika Serikat dimulai. Ini mengklaim sebagai "Cryptocurrency yang dibuat oleh Patriots for Patriots di seluruh dunia."

Tim TrumpCoin tampaknya mengantisipasi litigasi di beberapa titik dari keluarga Trump. Sekitar 24 jam setelah ancaman Eric, akun Twitter TrumpCoin membalas dengan menyoroti penafian di situs webnya yang mengakui bahwa TrumpCoin sama sekali tidak berafiliasi dengan keluarga Trump atau properti terkaitnya.

Trump saat ini diperdagangkan pada 0,28 dolar dengan volume perdagangan 24 jam 13.313 dolar, menurut CoinGecko.

Keluarga Trump tidak asing dengan industri kripto. Melania Trump baru-baru ini melelang topi yang dikenakannya saat dia menjadi Ibu Negara. Pembayaran dilakukan di Solana (SOL). Dia juga mengucapkan selamat kepada Bitcoin (BTC) pada ulang tahunnya yang ke-13 pada awal tahun ini.

Donald Trump, bagaimanapun, tidak memegang cryptocurrency dalam hal seperti istrinya. Oktober lalu, dia mengatakan bahwa cryptocurrency adalah ancaman bagi hegemoni dolar AS di dunia. Dia juga mengatakan bahwa dia berharap mata uang digital seperti yuan digital China tidak menciptakan persaingan yang tidak dapat diatasi untuk dolar.

TRUMP bergabung dengan daftar proyek kripto yang singkat namun berkembang yang mendapat kecaman atas hak penamaan dan branding.

Penambangan lord of the rings penulis J.R.R. Tolkein membidik kripto bernama JRR Token untuk menggunakan nama penulis. Pada 23 November tahun lalu, kripto dipaksa untuk menutup dan menghapus konten apa pun yang melanggar kekayaan intelektual berhak cipta.

Sama halnya, restoran cepat saji populer Jack in the Box juga menggugat FTX atas pelanggaran hak cipta. Rantai itu menuduh maskot "Moon Man" FTX menyalin maskot "Jack". Kasus ini diselesaikan di luar pengadilan Jumat lalu.

Selain itu Ripple Labs digugat di pengadilan Australia Agustus lalu karena menyalin nama layanan pembayaran nasional yang sudah ada sebelumnya bernama PayID.  

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Alfi Dinilhaq

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan