Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Babak Baru! Sempat Dirobohkan, Papan Nama Muhammadiyah Tampo Banyuwangi Dipasang Kembali

Babak Baru! Sempat Dirobohkan, Papan Nama Muhammadiyah Tampo Banyuwangi Dipasang Kembali Kredit Foto: Youtube/Discovery Banyuwangi
Warta Ekonomi, Banyuwangi -

Usai digergaji dengan disaksikan kepala desa, camat, KUA, dan aparat keamanan pada 25 Februari 2022 lalu,  papan nama Muhammadiyah Tampo Kecamatan Cluring, Banyuwangi, kembali dipasang oleh Tim Advokat dan Penasihat Hukum Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur, Minggu, 13 Maret 2022.

Pimpinan Tim Advokat dan Penasihat Hukum Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur, Masbuhin menjelaskan, pihaknya telah berada di Dusun Krajan, Desa Tampo, Kecamatan Cluring, Kabupaten Banyuwangi, sejak tanggal 9-13 Maret 2022.

"Tujuannya penelitian, kajian, dan advokasi hukum, serta traumatic counselling and healing terhadap warga Muhammadiyah pascakejadian kekerasan, teror, dan pengerusakan simbol-simbol kehormatan dakwah Muhammadiyah pada tanggal 25 Februari 2022 lalu," kata Masbuhin dalam keterangannya, Minggu, 13 Maret 2022.

Baca Juga: Dibawa ke Ranah Hukum, yang Kemarin Ngerobohin Plang Nama Muhammadiyah Mohon Siap-siap!

Dia menambahkan, tim Advokat dan Penasihat Hukum juga telah mendapatkan dan mengumpulkan semua data-data primer dan sekunder di lapangan, dengan ditemukannya sejumlah fakta dan bukti hukum.

Temuan itu misalnya, pertama, tanah wakaf yang dimiliki dan dikelola oleh Persyarikatan Muhammadiyah secara bertahun-tahun dengan bukti kepemilikan autentik dan sah menurut hukum, di atasnya juga berdiri bangunan ibadah berupa Masjid al-Hidayah untuk tempat ibadah bagi lapisan masyarakat luas tanpa memandang golongan manapun. 

Demikian juga tempat pendidikan anak-anak bernama PAUD ABA yang untuk masyarakat luas, bangunan tempat parkir, berdiri dan tertancap tiga papan nama yang merupakan simbol kehormatan dakwah Muhammadiyah.

"Dua di antara papan nama tersebut  telah dengan sengaja dirusak oleh segelintir orang pada tanggal 25 Februari 2022 yang saat ini dalam proses hukum, termasuk pejabat pemerintahan desa, pejabat kecamatan dan pejabat KUA yang juga kami duga terlibat di dalamnya secara tidak langsung," ujar Masbuhin.

Baca Juga: Sodetan Ciliwung Mangkrak Era Anies Baswedan? Rocky Gerung Ungkap: Kan Jokowi Memang Berharap Jakarta Banjir

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Viva.

Editor: Bayu Muhardianto

Bagikan Artikel: