Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Bitcoin Naikan Volatilitas Mingguan, Kenaikan Suku Bunga Disebut Sebagai Pemicunya

Bitcoin Naikan Volatilitas Mingguan, Kenaikan Suku Bunga Disebut Sebagai Pemicunya Kredit Foto: Kliring Berjangka Indonesia
Warta Ekonomi, Jakarta -

Bitcoin (BTC) menaikkan volatilitas ke penutupan mingguan pada 13 Maret karena pasar bersiap untuk isyarat geopolitik dan makroekonomi. 

Melansir dari data dari Cointelegraph Markets Pro dan TradingView Senin (14/03) mengikuti BTC/USD karena kembali mendekati pengujian dukungan 38.000 dolar selama hari Minggu. Keduanya telah melihat akhir yang tenang untuk minggu ini di Wall Street. Akhir pekan terbukti sama tenangnya dengan status quo baik di dalam maupun di luar kripto berlanjut tanpa kejutan.

Baca Juga: Buat Keputusan Melarang ATM BTC, FCA: Tutup Atau Hadapi Tindakan Lebih Lanjut

Sekarang, perhatian sudah terfokus di luar penutupan hari Minggu, khususnya pada keputusan yang akan datang tentang suku bunga dari Federal Reserve Amerika Serikat. Karena 16 Maret, tingkat kenaikan suku bunga yang diduga dapat memberikan volatilitas sementara dan bahkan perubahan tren yang lebih tahan lama untuk aset berisiko, tergantung pada ukurannya.

Situasi antara Rusia dan Ukraina tetap menjadi fokus utama di tengah tanda-tanda samar bahwa konsensus antara negosiator bisa datang lebih cepat daripada nanti. Untuk memantau indikator material sumber daya, grafik Bitcoin menunjukkan harga spot antara moving average 50 minggu dan 100 minggu (WMA) sebelum keputusan Fed.

"Harga BTC terus berkisar antara 50 &100 WMA," sebut data tersebut. 

"Mengharapkan volatilitas khas di sekitar penutupan mingguan. Pasar takut tentang Putin dan menunggu pengumuman Fed Funds Rate. Keduanya adalah katalis untuk apa pun hasil yang ditunjukkan grafik."

Pedagang dan analis populer kripto Ed, sementara itu, menggambarkan tindakan akhir pekan sebagai lambat di tengah tidak adanya pengujian ulang dukungan atau resistensi yang signifikan, sementara sesama analis Matthew Hyland menyamakan perilaku Bitcoin dengan menonton cat kering.

Pasar saham Rusia tetap ditutup sepanjang minggu dan ditetapkan untuk tidak melihat perdagangan ekuitas sampai setidaknya 18 Maret. Kemunduran besar tidak dapat dikesampingkan, kata analis. Namun, setelah panggilan untuk retracement BTC/USD yang lebih substansial, saran datang melalui peluang potensial untuk membeli penurunan.

Menurut suite perdagangan DecenTraderurva, pertumbuhan 200WMA dan logaritmik Bitcoin, masing-masing hanya di atas 20.000 dolar dan 30.000 dolar, dapat membentuk tingkat dukungan makro potensial jika peristiwa seperti itu terjadi. Dalam pembaruan pasar terbarunya yang dirilis Jumat, perusahaan berpendapat bahwa skenario tersebut tidak dapat dikesampingkan.

Baca Juga: Umumkan Bitcoin Odyssey, Okcoin Dapat Investasi Kolektif $165 Juta Untuk Adopsi Bitcoin

"Kecelakaan seperti itu bisa membawa Bitcoin turun ke bagian bawah kurva pertumbuhan logaritmik, yang terus naik dan sekarang di atas 30.000 dolar untuk pertama kalinya. Di luar itu terletak 200WMA, yang juga naik dan sekarang di 20.500 dolar," sebutnya.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Aldi Ginastiar

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan