Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dampak Ekonomi dari Perang Rusia di Ukraina Bukan Isapan Jempol, Harga-harga Meroket

Dampak Ekonomi dari Perang Rusia di Ukraina Bukan Isapan Jempol, Harga-harga Meroket Kredit Foto: Reuters/Stringer
Warta Ekonomi, Jenewa -

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengingatkan bahwa invasi Rusia ke Ukraina menjadi pedang yang berdampak buruk bagi ekonomi global.

Dampak ekonomi atas perang terutama menimpa negara-negara berkembang dan miskin yang menghadapi meroketnya harga makanan, bahan bakar dan pupuk.

Baca Juga: Mulai Kurang Tenaga di Ukraina, Rusia Minta Bantuan Militer China, Situasi Bisa Panas

Guterres mengatakan pada Senin (14/3/2022) waktu setempat, bahwa Rusia dan Ukraina mewakili lebih dari setengah pasokan minyak biji bunga matahari dunia dan sekitar 30 persen gandum dunia.

Ia mencatat, 45 negara kurang berkembang mengimpor setidaknya sepertiga gandum mereka dari Ukraina dan Rusia. Sedangkan 18 negara mengimpor setidaknya 50 persen.

"Harga biji-bijian telah melampaui harga pada awal Musim Semi Arab dan kerusuhan pangan 2007-2008," kata Guterres dikutip laman Aljazirah, Selasa (15/3/2022).

Negara-negara tersebut termasuk Mesir, Republik Demokratik Kongo, Burkina Faso, Lebanon, Libya, Somalia, Sudan dan Yaman.

"Semua ini memukul yang paling miskin dan menanam benih untuk ketidakstabilan politik dan kerusuhan di seluruh dunia," ujar Guterres memperingatkan.

Ia juga mengatakan negara-negara yang paling rentan telah berusaha untuk pulih dari pandemi COVID-19 dan bersaing dengan rekor inflasi, kenaikan suku bunga, dan utang yang menjulang sebelum perang Ukraina.

Guterres mengumumkan tambahan 40 juta dolar AS dari dana darurat PBB untuk memindahkan pasokan penting makanan, air, dan obat-obatan ke Ukraina. Setidaknya 1,9 juta orang mengungsi.

Lebih dari 2,8 juta lainnya telah meninggalkan Ukraina ke negara lain. Wakil juru bicara PBB Farhan Haq mengatakan, di kota pelabuhan Mariupol selatan yang terkepung, warga sipil yang terperangkap menghadapi kekurangan makanan, air, obat-obatan dan kebutuhan dasar lainnya yang mengancam jiwa.

PBB telah menjangkau 600 ribu orang di Ukraina dengan beberapa bentuk bantuan kemanusiaan. Namun permohonan kilat PBB sebesar 1,1 miliar dolar AS untuk membantu enam juta orang di Ukraina selama tiga bulan pertama sejauh ini hanya menerima 219 juta dolar AS. Haq mendesak negara-negara yang membuat janji untuk mengubahnya menjadi uang tunai.

Pada Ahad lalu, tiga badan PBB meminta untuk segera mengakhiri serangan terhadap fasilitas kesehatan. Mereka mengatakan sejak awal perang 24 fasilitas medis dan lima ambulans rusak atau hancur dan sedikitnya 12 orang tewas dan 34 terluka.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan