Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

SUN Energy: Ibu Kota Negara Baru, Peluang Indonesia dalam Mencapai Target Bebas Emisi Karbon

SUN Energy: Ibu Kota Negara Baru, Peluang Indonesia dalam Mencapai Target Bebas Emisi Karbon Kredit Foto: SUN Energy
Warta Ekonomi, Bogor -

SUN Energy, sebagai perusahaan pengembang energi surya pada Kamis, 31 Maret 2022 menggelar Diskusi bertemakan 'Mengejar Target Bauran Energi Melalui Pemanfaatan Teknologi Hijau di Ibu Kota Negara Baru' yang menjadi salah satu wujud komitmen SUN Energy untuk meningkatkan target bauran energi dan memaksimalkan potensi energi surya di Indonesia. 

Diketahui bahwa pemanfaatan teknologi hijau telah diperkenalkan sebagai salah satu visi kehadiran Ibu Kota Negara (IKN), Nusantara, melalui Lampiran II Salinan Undang-Undang No. 3 Tahun 2022 tentang Ibu Kota Negara.

Baca Juga: KIIC-SUN Energy Bangun Instalasi PLTS pada Instalasi Pengolahan Air Bersih dan Air Limbah Kawasan

Di mana salah satu penggerak utama IKN, Nusantara adalah Klaster Industri Teknologi Bersih yang memiliki misi penyediaan produk pendukung mobilitas dan utilitas yang ramah lingkungan, dan pengembangan pada sektor ini akan berfokus pada perakitan panel surya dan kendaraan listrik roda dua.

"Ibu Kota Negara Baru, Nusantara akan diperkenalkan sebagai kota masa depan di Indonesia yang dapat menjadi wajah baru Indonesia di kancah dunia, melalui pengenalan konsep serta penerapan teknologi hijau di IKN, tentu akan menunjang pemanfaatan Energi Baru Terbarukan demi tercapainya target Indonesia bebas emisi karbon," ucap Ade Irfan Pulungan, Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden Republik Indonesia, dalam keterangan tertulis yang diterima, Jumat (1/4/2022).

Baca Juga: PLN Mencatat 28 PLTU Mampu Hasilkan Energi Hijau 96 Ribu MWh. Ternyata Ini Sumbernya

Pemerintah yang berperan sebagai regulator telah mewujudkan komitmennya dalam mendukung pemanfaatan energi surya sebagai bagian dari upaya transisi energi melalui serangkaian kebijakan.

"Potensi energi surya sebagai EBT yang dimiliki Indonesia mencapai 3.295 GW, namun diketahui realisasinya baru mencapai 0.3% dari target yang telah ditentukan. Capaian tersebut tentunya memacu Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral  RI untuk terus mengambil langkah besar melalui pencanangan kebijakan strategis yang akan mendukung perkembangan Energi Baru Terbarukan (EBT)," jelas Hendra Iswahyudi, Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia.

Upaya transisi energi juga turut dilakukan oleh Kementerian Perindustrian (Kemenperin) RI, melalui konsep Industri Hijau.

Baca Juga: Anies Baswedan Punya Hak Pilih Cawapres, Refly Harun: Tetap Saja Akan Ada Pertimbangan dari...

Editor: Ayu Almas

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua