Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Jokowi Kena Demo Mahasiswa, Siapa Sangka Begini Respons Anaknya

Jokowi Kena Demo Mahasiswa, Siapa Sangka Begini Respons Anaknya Kredit Foto: Antara/Arif Firmansyah
Warta Ekonomi, Jakarta -

Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka menyoroti maraknya aksi-aksi demo mahasiswa yang terjadi beberapa hari terakhir terkait penolakan jabatan 3 periode presiden dan rencana penundaan pemilu 2024. Putra sulung Presiden Jokowi itu berniat ingin bergabung dengan aksi demo mahasiswa yang mengusung tuntutan penolakan tersebut.

Gibran sendiri mengaku tidak mempermasalahkan aksi demo mahasiswa yang terjadi pada Senin, 11 April 2022, kemarin. Dalam aksi demi tersebut para mahasiswa menyampaikan aspirasi untuk menolak jabatan presiden 3 periode hingga penundaan pemilu oleh pemerintahan presiden Jokowi.

Baca Juga: Tanggapi Demo Mahasiswa, Luhut: Sepanjang Jokowi Tidak Korupsi Ya Sudah

"Ya nggak apa-apa menyampaikan aspirasi, bebas monggo, jangan sampai ada kekerasan. Silahkan (Presiden Jokowi) didemo, monggo, santai ae tho," kata Gibran kepada wartawan di Pasar Legi Solo, Selasa, 12 April 2022.

Kemudian, Gibran pun mengungkapkan keinginannya untuk bisa ambil bagian dalam aksi demo penolakan masa jabatan tiga periode. Ia pun meminta kepada wartawan untuk memberitahunya jika ada rencana aksi demo mahasiswa yang menuntut jabatan tiga periode.

"Nek ono demo menolak tiga periode tak melu. Kandanono tak melu. Saya (menolak tiga periode) kan mengikuti konstitusi. Kan sudah jelas tho, pemilune ojo ditunda dan tanggalnya sudah jelas," tegasnya.

Terkait penundaan pemilu, Gibran mengacu pada pernyataan Jokowi yang secara tegas menolak wacana penundaan pemilu dan jokowi 3 periode. "Wis nho (presiden tegas) tidak usah dipermasalahkan maneh (lagi). Tenang wae (aja)," ucapnya.

Baca Juga: Ngegas Soal Pengeroyokan Ade Armando, Ruhut Sitompul: Yang Demo Jangan Cuci Tangan!

Sebelumnya, Presiden Jokowi kembali menegaskan bahwa pelaksanaan pemilihan umum (pemilu) bakal digelar pada 14 Februari 2024, dan pemilihan kepala daerah (pilkada) akan digelar pada bulan November 2024 mendatang.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Editor: Aldi Ginastiar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan