Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kekosongan yang Dibuat Indonesia bakal Segera Dimanfaatkan Malaysia, Ini yang Dilakukan

Kekosongan yang Dibuat Indonesia bakal Segera Dimanfaatkan Malaysia, Ini yang Dilakukan Kredit Foto: Unsplash/Mkjr
Warta Ekonomi, Kuala Lumpur -

Kementerian Komoditas Malaysia telah mengusulkan pemotongan pajak ekspor minyak sawit sebanyak setengahnya untuk membantu mengisi kekurangan minyak nabati global dan menumbuhkan pangsa pasar produsen minyak sawit terbesar kedua di dunia itu.

Menteri Industri dan Komoditas Perkebunan Zuraida Kamaruddin mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Reuters pada Selasa (10/5/2022) bahwa kementeriannya telah mengusulkan pemotongan tersebut kepada kementerian keuangan, yang telah membentuk sebuah komite untuk melihat rinciannya.

Baca Juga: Malaysia Ketok Anggaran Rp49 Miliar Ternyata untuk Program Besar Ini

"Malaysia dapat memotong pajak, kemungkinan tindakan sementara, menjadi 4% -6% dari 8% saat ini," kata Zuraida. Keputusan dapat dibuat pada awal Juni.

Malaysia sedang mencari untuk meningkatkan pangsa pasar minyak nabati setelah invasi Rusia ke Ukraina mengganggu pengiriman minyak bunga matahari dan langkah Indonesia untuk melarang ekspor minyak sawit semakin memperketat pasokan global.

"Dalam masa krisis ini, mungkin kita bisa sedikit bersantai agar lebih banyak minyak sawit yang bisa diekspor," kata Zuraida.

Proposal tersebut juga meminta Kementerian Keuangan untuk mempercepat pemotongan pajak untuk produsen minyak sawit yang terkait dengan negara, FGV Holdings --terbesar di Malaysia-- dan perusahaan dengan produksi oleokimia di luar negeri, katanya.

Malaysia, kata menteri itu, juga akan memperlambat implementasi mandat biodiesel B30, yang mengharuskan sebagian biodiesel negara dicampur dengan 30% minyak sawit, untuk memprioritaskan pasokan ke industri pangan global dan domestik.

“Kita harus memprioritaskan untuk memberikan makanan kepada dunia terlebih dahulu,” kata Zuraida.

Minyak kelapa sawit menyumbang hampir 60% dari pengiriman minyak nabati global dan tidak adanya produsen utama Indonesia telah mengguncang pasar.

Kontrak patokan minyak sawit turun sebanyak 2,3% di sesi pagi hari Selasa, memangkas beberapa kerugian setelah laporan Reuters tentang kemungkinan pemotongan pajak ekspor.

Zuraida mengatakan kepada Reuters bahwa negara-negara pengimpor telah meminta Malaysia untuk mengurangi pajak ekspornya.

"Mereka merasa itu terlalu tinggi karena tingginya biaya di seluruh rantai pasokan, karena harga minyak nabati," katanya.

Minyak sawit mentah berjangka telah melonjak sekitar 35% sepanjang tahun ini ke level tertinggi sepanjang masa, yang semakin memperburuk inflasi pangan global.

Organisasi Pangan dan Pertanian telah memperingatkan bahwa harga pangan, yang mencapai rekor tertinggi pada Maret, dapat naik hingga 20% sebagai akibat dari perang Rusia-Ukraina, meningkatkan risiko malnutrisi. 

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan