Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kritik Efisiensi BTC, Pendiri FTX: Pembayaran Bitcoin Tidak Punya Masa Depan

Kritik Efisiensi BTC, Pendiri FTX: Pembayaran Bitcoin Tidak Punya Masa Depan Kredit Foto: Unsplash/Kanchanara
Warta Ekonomi, Jakarta -

Sam Bankman-Fried, pendiri pertukaran kripto FTX, telah mengkritik efisiensi Bitcoin (BTC) sebagai jaringan pembayaran, hanya untuk menghadapi reaksi keras dari komunitas kripto.

Melansir dari Cointelegraph, Selasa (17/05) selama wawancara dengan Financial Times, Bankman-Fried memicu kekhawatiran lingkungan yang terkait dengan bukti kerja konsensus penambangan jaringan Bitcoin (PoW) dan mengklaim itu tidak cukup terukur untuk mengakomodasi jutaan transaksi.

Baca Juga: Aksi Harga BTC Pulih, Analis Targetkan di Atas $30.000

Dia menganjurkan untuk penggunaan konsensus penambangan proof-of-stake (PoS) sebagai gantinya dan mengklaim itu lebih cocok untuk jaringan pembayaran blockchain. 

"Hal-hal yang Anda lakukan jutaan transaksi per detik harus sangat efisien dan ringan dan biaya energi yang lebih rendah. Itu adalah bukti jaringan pasak, jika tidak maka ia tidak punya masa depan," katanya.

Komentar Bankman-Fried bergema dengan seruan baru-baru ini untuk larangan total terhadap PoW oleh sekelompok pelobi miliarder yang terdiri dari pendiri Ripple dan beberapa kelompok lingkungan lainnya.

Namun, para pendukung Bitcoin telah secara aktif berjuang melawan narasi yang sedang berlangsung yang menyerukan perubahan dalam kode konsensus penambangan jaringan Bitcoin.

Orang-orang seperti Jack Dorsey telah menjelaskan bahwa PoS lebih terpusat dan kurang aman daripada PoW.

Baca Juga: PINTU dan Mangkokku Hadirkan “Paket Cuan” Berhadiah Bitcoin

Komunitas kripto tidak terlalu senang dengan komentar CEO FTX baru-baru ini. Banyak yang mengklaim jaringan Bitcoin tidak dimaksudkan untuk menjadi jaringan pembayaran, melainkan penyelesaian satu dan lapisan-2 (L2) solusi, seperti Lightning Network, bertindak sebagai gateway pembayaran utama. Seorang pengguna menulis:

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Aldi Ginastiar

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan