Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Aksi Harga BTC Pulih, Analis Targetkan di Atas $30.000

Aksi Harga BTC Pulih, Analis Targetkan di Atas $30.000 Kredit Foto: Unsplash/ Bermix Studio
Warta Ekonomi, Jakarta -

Bulls Bitcoin (BTC) menuntut pertandingan ulang 30.000 dolar kemudian pada 12 Mei karena pasar pulih dari level terendah sejak akhir 2020.

Melansir data dari Cointelegraph Markets Pro dan TradingView, Jumat (13/5/2022) menunjukkan perdagangan BTC/USD di atas 29.500 dolar, bertahan lebih tinggi setelah Wall Street dibuka.

Ini terus bergejolak tetapi menunjukkan beberapa tanda kapitulasi baru, dengan lautan posisi panjang di bursa utama Bitfinex dengan menunjukkan apa yang diyakini para analis. Yaitu keyakinan atas tingkat yang lebih rendah yang tidak akan kembali. Bitfinex longs bahkan berhasil menetapkan leverage baru sepanjang masa pada hari itu.

Baca Juga: Elon Musk dan Tesla Harus Sabar Berlapang Dada, Investasinya di Bitcoin Ambyar Merah Semua!

"Indeks harus memantul, di mana kita bisa mendapatkan lebih banyak bantuan di pasar #Crypto di sini," kata kontributor Cointelegraph, Michaƫl van de Poppe memperkirakan dalam salah satu tweet terbarunya.

Ia menambahkan "Jika kita menembus 29,6 ribu dolar, kita mungkin akan melihat sedikit tekanan pendek terhadap wilayah 32K dolar untuk #Bitcoin."

Van de Poppe juga menyoroti kekuatan dolar AS sebagai faktor yang harus diperhatikan, mengenai langkah Bitcoin selanjutnya. Menurutnya indeks dolar AS (DXY), berbanding terbalik dengan Bitcoin, tidak berminat untuk koreksi karena mulai membangun pada tertinggi 20 tahun setelah penurunan singkat pada 11 Mei.

Baca Juga: Merupakan Properti Virtual, Pengadilan Shanghai Tegaskan BTC Tunduk pada Peraturan Hak Milik

Jauh lebih mengejutkan daripada pergerakan harga BTC, bagaimana pun, adalah perkembangan di protokol Blockchain Terra. Token internal perusahaan, LUNA, setelah kehilangan 97% dari nilainya, terus tenggelam di bawah satu sen AS pada hari itu, menandai momen yang menentukan dalam disintegrasi yang cepat.

Ketika gejolak atas nasib token TerraUSD (UST) berlanjut, pasar LUNA tampaknya kehilangan semua kepercayaan, dengan para eksekutif akhirnya menghentikan blockchain Terra sama sekali. LUNA/USD berhasil melakukan bentuk pemulihan, naik menjadi 0,014 dolar per token pada saat penulisan.

Stablecoin Tether (USDT) terbesar, yang telah melihat pasak dolarnya terguncang di tengah kekacauan, sementara itu bergerak lebih dekat untuk mendapatkannya kembali, diperdagangkan pada 0,997 dolar.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Ayu Almas

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan