Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ternyata oh Ternyata, Diduga Kuat Ada Peran Intelijen Terkait Deportasi UAS, Serius?

Ternyata oh Ternyata, Diduga Kuat Ada Peran Intelijen Terkait Deportasi UAS, Serius? Kredit Foto: Instagram/Ustadz Abdul Somad
Warta Ekonomi, Jakarta -

Petinggi Persaudaraan Alumni 212 (PA 212), Slamet Maarif mengendus adanya operasi intelijen dibalik kasus deportasi Ustaz Abdul Somad dari Singapura. Slamet menduga, operasi intelijen untuk menolak penceramah kelahiran Sumatera Utara itu dari Indonesia.

"Sangat diduga kuat ada informasi yang salah dan negatif tentang UAS oleh intelegen hitam dari Indonesia ke pemerintah singapura, ini mirip-mirip lah sama kasus HRS diberbagai negara. Tidak mungkinkan pemerintah Singapura  mendeportasi tanpa info dari pemerintah RI, " katanya kepada Populis.id pada Rabu (18/05/2022). 

Slamet juga dibuat heran ketika Ustadz Somas mendapat perlakuan demikian, negara justru seolah lepas tangan. Menurut Slamet, seharusnya negara melakukan pendampingan terhadap warga negaranya yang diperlakukan tidak pantas dan cenderung fitnah.

Baca Juga: Gus Nadir Sentil Politisi Keroyok Singapura: UAS Mau Liburan Tak Mewakili Masyarakat, Kenapa Heboh?

"Sangat disayangkan pemerintah RI bukan melindungi dan memberikan informasi yang positif tentang ulama kita, malah sebaliknya," tuturnya.

Ia menyebut bahwa Singapura perlu diberi pelajaran atas sikapnya yang mengisolasi dalam ruangan 1x2 meter selama satu setengah jam, bahkan dengan menuduh dengan fitnah keji. Pelajaran yang dimaksud Slamet seperti didemo. 

"Rasanya perlu Singapura diberi pelajaran manis tentang ini. Pelajaran manis semacam aksi atau yang lainnya lah," pungkasnya.

Terpisah, Front Persaudaraan Islam (FPI), Habib Muhammad Alattas membela Ustadz Somad yang secara sepihak dipulangkan dari Singapura saat hendak liburan di negara tersebut.

Ia menilai ada kekeliruan pihak imigrasi Negeri Singa dalam profiling Ustadz Somad. Kekeliruan ini diakibatkan oleh islamophobia yang disuarakan oleh buzzer pro kekuasaan.

"Kami meyakini terdapat kekeliruan dalam profiling oleh otoritas imigrasi Singapura terhadap Ustadz Abdul Somad adalah akibat dari narasi islamophobia yang dibangun oleh bazar pro rezim kekuasaan yang selama ini tidak berhenti memberikan citra negatif palsu terhadap ulama Istiqomah dan intelektual yang kritis terhadap kebijakan penguasa," katanya.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Populis. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Populis.

Editor: Rosmayanti

Bagikan Artikel:

Video Pilihan