Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Gawat, Militer Israel Pasang Kuda-Kuda Lakukan Serangan Jarak Jauh ke Iran

Gawat, Militer Israel Pasang Kuda-Kuda Lakukan Serangan Jarak Jauh ke Iran Kredit Foto: Instagram/IDF
Warta Ekonomi, Washington -

Militer Israel dalam dua minggu akan memulai latihan luas untuk melatih kemungkinan serangan terhadap fasilitas nuklir Iran, kata pejabat senior Israel, lapor Axios, Selasa (17/5/2022).

Ini akan menjadi pertama kalinya dalam setidaknya lima tahun bahwa militer Israel akan terlibat dalam latihan semacam itu. Tujuannya adalah untuk mengembangkan kembali opsi militer yang kredibel terhadap program nuklir Iran, kata para pejabat Israel dalam briefing dengan wartawan.

Baca Juga: Pendeta Katolik Terkemuka di Yerusalem Bikin Aparat Israel Irit Bicara karena...

"Latihan udara Iran" akan berlangsung sebagai bagian dari minggu keempat latihan "Kereta Api", yang mensimulasikan konflik regional yang luas, kata para pejabat Israel.

Lusinan jet tempur angkatan udara Israel diperkirakan akan ambil bagian dalam latihan tersebut dan terbang ratusan mil dari Israel ke barat di atas Mediterania dengan cara yang mensimulasikan rute penerbangan ke Iran.

Pesawat-pesawat pengisian bahan bakar angkatan udara AS diperkirakan akan ambil bagian dalam latihan ini, saluran 13 Israel melaporkan. Pejabat Israel mengkonfirmasi bahwa akan ada partisipasi AS, tetapi mereka tidak memberikan rincian apa pun. Pentagon tidak segera menanggapi permintaan komentar atas laporan tersebut.

Komandan CENTCOM Jenderal Michael Kurilla tiba di Israel pada hari Selasa untuk mengamati bagian dari latihan militer Israel yang lebih luas, kata IDF dalam sebuah pernyataan.

Gambaran besarnya: “Jeda” dalam pembicaraan nuklir tidak langsung antara AS dan Iran telah memasuki minggu kesembilan.

AS dan Israel telah menyatakan keprihatinan bahwa Iran akan terus memajukan program nuklirnya sementara pembicaraan terhenti.

Pada tahun-tahun menjelang kesepakatan nuklir Iran 2015, Israel bersiap untuk kemungkinan serangan udara terhadap fasilitas nuklir Iran. Mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu hampir saja memerintahkan pemogokan semacam itu pada tahun 2012.

Setelah pembicaraan nuklir antara AS dan Iran dimulai pada 2013 dan terlebih lagi setelah kesepakatan tercapai, Netanyahu mengambil opsi militer Israel dari meja.

Opsi militer Israel menjadi tidak relevan selama masa kepresidenan Trump, ketika Netanyahu tidak memperbarui upaya untuk mempersiapkan kemungkinan serangan di Iran.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan