Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Block Alami Pertumbuhan di 2022, Laba Kotor Naik 34% Tiap Tahunnya!

Block Alami Pertumbuhan di 2022, Laba Kotor Naik 34% Tiap Tahunnya! Kredit Foto: FBS
Warta Ekonomi, Jakarta -

Block, perusahaan payung pro-Bitcoin (BTC) yang menjadi tuan rumah Cash App, Square dan Afterpay, melanjutkan pertumbuhannya pada tahun 2022. Menurut surat Pemegang Sahamnya, Jumat (20/05) pada kuartal pertama 2022, laba kotor "naik 34% dari tahun ke tahun."

Secara total, grup ini mencetak 1,29 miliar dolar dalam laba kotor. Namun, biaya operasi juga naik "1,52 miliar dolar pada kuartal pertama 2022, naik 70% dari tahun ke tahun." Kelompok ini menjelaskan bahwa akuisisi Afterpay, layanan buy now pay later, dapat menjelaskan meningkatnya biaya.

Baca Juga: Pengamat: Meski Fluktuatif, BTC Lebih Unggul dari Saham Jangka Panjang

Secara total pendapatan Block bersih mencapai 3,96 miliar dolar dari Januari hingga Maret 2022, turun 22% dibandingkan dengan 2022. Kelompok ini menegaskan bahwa penurunan itu "didorong oleh penurunan pendapatan Bitcoin."

Cash App, outlet ritel Bitcoin Block serta layanan pembayaran seluler, terus menjual Satoshi, meskipun angkanya kurang menjanjikan daripada kuartal sebelumnya:

"Cash App menghasilkan 1,73 miliar dolar pendapatan Bitcoin dan 43 juta dolar laba kotor Bitcoin selama kuartal pertama 2022, masing-masing turun 51% dan 42% dari tahun ke tahun."

Mengingat harga Bitcoin berjuang untuk menembus 30.000 dolar di kuartal kedua, kelompok ini akan mengambil dorongan dari peningkatan pendapatan non-Bitcoin di kuartal pertama. Pada pawai sebesar 44 dolar tahun ke tahun menjadi 2,23 miliar dolar, ekosistem Blok, yang juga mencakup Tidal dan kelompok TBD tidak sepenuhnya bergantung pada kinerja pasar kripto.

Plus, ekosistem solusi pembayaran Square untuk pedagang, termasuk perangkat point of sale, telah berkinerja baik. Ini memberikan "laba kotor sebesar 661 juta dolar, meningkat 41% dari tahun ke tahun."

Laporan triwulanan membuat 81 penyebutan Bitcoin dan nol cryptocurrency, memegang teguh kredensial Bitcoin-maxi Jack Dorsey. Selain itu, laporan tersebut menyatakan bahwa lebih dari 10 juta akun Cash App telah membeli Bitcoin. Cash App tidak menawarkan pembelian cryptocurrency populer seperti Ethereum (ETH) atau Dogecoin (DOGE).

Baca Juga: Cepat Atau Lambat, Menteri Perindustrian Rusia Katakan Negaranya Akan Legalkan Kripto

Pada bulan April, diumumkan bahwa pelanggannya di Amerika Serikat dapat secara otomatis menginvestasikan sebagian dari gaji setoran langsung mereka ke Bitcoin menggunakan Aplikasi Tunai, atau bahwa "setoran langsung" mereka akan secara otomatis dikonversi, kata laporan itu.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Aldi Ginastiar

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan