Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Orang Asia Memilih Merk yang mengedepankan Selera Humor

Orang Asia Memilih Merk yang mengedepankan Selera Humor Kredit Foto: IST
Warta Ekonomi, Jakarta -

Orang-orang ingin suatu merek yang membuat mereka tersenyum dan tertawa. Namun para pemimpin bisnis merasa khawatir apabila menggunakan humor dalam interaksi pelanggan. 

Demikian terungkap dalam Happiness Report dari Oracle dan Gretchen Rubin, penulis dan podcaster terlaris di New York Times.

Laporan penelitian mencakup pendapat lebih dari 12.000 orang di 14 negara, dan 5.254 dari JAPAC menemukan bahwa orang-orang mencari pengalaman baru untuk membuat mereka tersenyum dan tertawa dan akan menyukai merek yang mengedepankan humor sehingga rasa loyalitas, advokasi dan pembelian berulang akan muncul daripada merek yang tidak ada humor sama sekali.

Orang-orang di JAPAC mencari kebahagiaan dengan cara baru dan bersedia membayar mahal.

Sudah lebih dari dua tahun sejak terakhir  banyak orang yang tidak merasakan kebahagiaan sejati dan mereka mencari cara untuk merasa bahagia lagi, berapa pun harganya.

Berikut adalah beberapa temuan dari responden JAPAC:

44 persen responden JAPAC mengatakan mereka tidak merasakan kebahagiaan sejati selama lebih dari dua tahun dan 25 persen tidak tahu, atau lupa, apa artinya merasa benar-benar bahagia.

85 persen mencari pengalaman baru untuk membuat mereka tersenyum dan tertawa. Orang-orang di JAPAC memprioritaskan kesehatan (78 persen), koneksi pribadi (77 persen), dan pengalaman (45 persen) untuk mendapatkan kebahagiaan.

Untuk merasakan kebahagiaan sejati selama satu jam saja, banyak orang rela melepaskan teman (62 persen), sebagian dari pendapatan (61 persen), mandi (55 persen) selama seminggu.

Lebih dari separuh responden JAPAC (56 persen) berharap uang dapat membeli kebahagiaan, dengan 81 persen bersedia membayar mahal untuk kebahagiaan sejati.

89 persen berusaha menemukan kebahagiaan dalam belanja online selama pandemi dan 47 persen mengatakan menerima paket membuat mereka bahagia. Periklanan, pemasaran, penjualan, dan interaksi layanan pelanggan perlu diubah.

Orang menginginkan merek yang bisa membuat mereka tersenyum dan tertawa, tetapi para pemimpin bisnis justru merasa khawatir menggunakan humor dalam interaksi pelanggan karena takut dibatalkan.

76 persen orang percaya bahwa merek dapat berbuat lebih banyak untuk memberikan kebahagiaan kepada pelanggan mereka dan 91 persen mengatakan bahwa mereka lebih suka merek yang memberikan humor dan jumlah ini meningkat di antara Gen Z (95 persen) dan Milenial (95 persen).

Iklan: 89 persen lebih cenderung mengingat iklan yang lucu, namun para pemimpin bisnis JAPAC mengatakan bahwa hanya 17 persen iklan offline milik mereka (TV, papan iklan) dan 14 persen iklan online mereka yang aktif menggunakan humor.

Halaman:

Editor: Ferry Hidayat

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan