Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Presiden Joko Widodo Ingatkan Masyarakat Indonesia Waspada

Presiden Joko Widodo Ingatkan Masyarakat Indonesia Waspada Kredit Foto: Djati Waluyo
Warta Ekonomi, Jakarta -

Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta seluruh pihak waspada akan ancaman krisis pangan yang terjadi secara global saat ini. Ia menyebut sebanyak 23 negara sudah menyetop ekspor produksi pangan mereka.

Jokowi mengungkapkan kalau di awal 2022, baru ada sekitar tiga negara yang melakukan hal tersebut. Namun dikarenakan ancaman krisis pangan semakin menguat, angka itu terus bertambah hingga mencapai puluhan negara.

Baca Juga: Disebut-Sebut Bakal Jadi Capres PDIP, Eh Puan Maharani Langsung Bilang Begini

Itu disampaikannya dalam sambutannya saat membuka secara resmi Kongres Nasional XXXII dan Sidang Majelis Permusyawaratan Anggota XXXI Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia (PMKRI) yang digelar di Samarinda Convention Hall, Kalimantan Timur, Rabu (22/6/2022).

"Hati-hati dengan yang namanya pangan, hati-hati. Hari ini sudah 23 negara sama-sama setop saya enggak mau beras saya kita jual ke ekspor ke negara lain, gandum setop, simpan semuanya karena semuanya jaga-jaga," ungkap Jokowi.

Akibat ancaman krisis pangan tersebut, Jokowi mengatakan bahwa ada prediksi sebanyak 13 juta orang kelaparan hingga 2022. Kepala Negara mengajak masyarakat untuk bersyukur kalau Indonesia tidak kekurangan bahan pangan.

Bahkan untuk beraspun, Jokowi menyebut Indonesia sudah tidak impor lagi sejak tiga tahun lalu.

Bukan hanya beras, terdapat berbagai macam alternatif bahan pangan yang bisa dimanfaatkan masyarakat. Seperti misalnya sagu, sorgum, porang hingga umbi-umbian.

Baca Juga: Sempat Bertemu Purnawirawan TNI Bercelana Cingkrang, Agum Gumelar: Tolong Sadarkan

"Saya hanya ingin titip sampaikan kepada masyarakat pada rakyat bahwa yang namanya sekarang ini jangan sampai ada lahan yang terlantar tidak ditanami apa-apa, tanami, yang gampang-gampang saja," pintanya.

"Karena kita tidak tahu situasi, perubahan iklim dan lain-lain. El Nino, El Nina tidak ngerti kita."

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

Editor: Adrial Akbar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan