Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

#MakinCakapDigital: Generasi Milenial Tetap Butuh Pendampingan di Ruang Digital

#MakinCakapDigital: Generasi Milenial Tetap Butuh Pendampingan di Ruang Digital Kredit Foto: Unsplash/ Jonas Leupe
Warta Ekonomi, Jakarta -

Perkembangan teknologi telah mengubah kehidupan sehari-hari. Pengguna internet di Indonesia mencapai 204,7 juta orang, tapi ternyata masih memiliki skor indeks keahlian, kecakapan, dan pemanfaatan teknologi digital yang rendah.

Sekarang setiap orang selalu menggenggam gawai, tak terkecuali anak-anak. Perbedaan generasi tidak bisa ditampik dalam pemanfaatan teknologi. Kecepatan beradaptasi generasi milenial tidak lantas membuat mereka meninggalkan generasi pendahulu. Sebaliknya, generasi x tetap memiliki peran penting dalam pengawasan.

Baca Juga: #MakinCakapDigital, Kiat Atasi Phising: Tetap Tenang

"Saya melihat bahwa generasi masa kini, misal balita atau yang sudah sekolah, sebenarnya tetap perlu pendampingan dari kita yang memiliki pengalaman di masa lalu. Bukan berarti kita mengajak nostalgia, tapi kita punya pengalaman untuk lebih bijak mengambil keputusan," ujar Managing Director Kaizen Room, Aidil Wicaksono, saat webinar Makin Cakap Digital 2022, Kamis (23/6/2022), dikutip dari siaran pers yang diterima di Jakarta.

Generasi milenial, menurut dia, tidak senang sistem reward and punishment yang biasa diterapkan generasi sebelumnya. Mereka senang mendapatkan reward dan pengakuan dari orang di sekitarnya. Konsep ini bisa dimanfaatkan orang tua untuk melakukan pendekatan demi mengenalkan aplikasi-aplikasi yang baik digunakan.

Beberapa aplikasi sudah menerapkan sistem batasan usia. Meski demikian, generasi milenial tentu tidak tahu apakah aplikasi tersebut pantas dipakai.

"Dengan pengakuan, mereka merasa didampingi dan diayomi sehingga bisa mengerti ternyata ini konten-konten yang memang boleh dikonsumsi. Jadi, jangan langsung menyebutkan konten-konten yang dilarang, ini justru membuat mereka bertanya-tanya sendiri, hal apa yang dibolehkan," jelas Aidil.

Webinar Makin Cakap Digital 2022 untuk Kelompok Masyarakat Wilayah Kota Malang, Jawa Timur, merupakan bagian dari sosialisasi Gerakan Nasional Literasi Digital yang diselenggarakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika dan SiberKreasi. Kegiatan ini merupakan bagian dari program Literasi Digital di 34 provinsi dan 514 kabupaten dengan 4 pilar utama: digital skills, digital ethics, digital safety, dan digital culture untuk membuat masyarakat Indonesia makin cakap digital.

Kali ini hadir pembicara-pembicara yang ahli di bidangnya. Paparan Managing Director Kaizen Room, Aidil Wicaksono, menjadi pembuka webinar, dilanjutkan penyampaian materi oleh Direktur PT Cipta Manusia Indonesia, Ismita Saputri. Diskusi ditutup Pustakawan ITS Surabaya yang juga seorang Relawan Mafindo Surabaya Raya, Mizati Dewi Wasdiana, S.Hum.

Pustakawan ITS Surabaya, Relawan Mafindo Surabaya Raya, Mizati Dewi Wasdiana, S.Hum mengatakan, permasalahan anak-anak di era digital mencakup bullying, kekerasan digital, kecanduan game, serta pelecehan seksual dan pornografi.

"Seluruh pihak keluarga, baik orang tua dan kakak, harus mendampingi anak dalam dunia digital, karena anak-anak belum memiliki kemampuan menyaring dengan cepat," ujarnya.

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan